Sakit Punggung Kronis: Beginilah Cara Pengobatan Holistik Bekerja

RockenBolle.net – Sakit punggung kronis biasanya terjadi selama beberapa hari sebanyak dua atau tiga kali setahun. Hampir semua orang tahu ini dan itu normal seperti pilek. Dalam sebagian besar kasus, gejala mereda dengan sendirinya atau dengan tindakan swadaya yang terkenal seperti kehangatan, latihan peregangan ringan, istirahat dan mungkin obat pereda nyeri ringan setelah waktu yang singkat.

Diagnostik konvensional: keuntungan dan perangkap

Tapi bagaimana jika rasa sakitnya terus berlanjut? Jika tidak ada perbaikan meskipun langkah-langkah di atas dilanjutkan dan diintensifkan? Cepat atau lambat, gambar punggung akan dilakukan dengan menggunakan x-ray, computed tomography atau magnetic resonance imaging.

Untungnya, penyakit yang mengancam seperti patah tulang belakang, tumor atau peradangan sangat jarang terjadi dan dapat disingkirkan dengan aman dengan diagnosis ini.

Namun dalam banyak kasus, ditemukan temuan lain yang menyimpang dari norma, misalnya kerusakan diskus atau herniasi, sendi vertebra yang aus, titik sempit di kanal tulang belakang, lengkungan, dll.

Seperti diketahui, pencitraan pada nyeri punggung baik untuk menyingkirkan penyakit serius, tetapi sayangnya hanya sampai batas tertentu untuk menjelaskan nyeri punggung yang persisten.

Tanpa pemeriksaan seluruh tubuh yang cermat dari pasien yang dilanda rasa sakit, ada sedikit risiko bahwa diagnosis akan dibuat sebelum waktunya berdasarkan temuan gambar ini. Ini dapat dengan mudah menyebabkan keputusan terapi yang salah.

 

Diagnostik manual / osteopathic lebih lanjut

Jadi setelah mengecualikan penyebab berbahaya, mari kembali ke masalah sebenarnya yaitu sakit punggung kronis. Fokus utamanya adalah pada area lumbar atau area leher, tetapi mungkin seluruh punggung – dari pembatasan gerakan yang sangat menyakitkan dengan jaringan lunak yang keras dan sensitif terhadap tekanan.

Jaringan lunak ini adalah otot dan sistem fasia dan di sinilah penyebab rasa sakit yang sangat sering. Pencitraan yang disebutkan di atas tidak dapat membantu di sini, karena gangguan tersebut tidak bersifat struktural tetapi bersifat fungsional.

Sebaliknya, seorang pemeriksa dengan mata yang terlatih untuk penyimpangan dalam postur, kelainan dalam perilaku gerakan dan indera peraba yang halus untuk mendeteksi penyimpangan miofasial dari norma diperlukan.

 

Keajaiban struktur fasia

Sistem fasia adalah jaringan tiga dimensi yang tidak terputus yang mengalir melalui seluruh tubuh. Lebih jelasnya, fasia merupakan sehelai jaringan fibrosa yang membentang di bawah kulit yang menjadi pembungkus otot maupun organ tubuh lainnya. Jadi, bisa dibilang kalau selama ini kita hidup dengan adanya fasia di seluruh tubuh kita.

Fasia semakin menjadi fokus ilmiah dalam beberapa tahun terakhir. Istilah “jaringan ikat” yang digunakan sebelumnya tidak sedikit pun mencerminkan berbagai kemampuannya.

Kualitas mekanisnya meliputi fungsi dukungan, penahan, perlindungan, dan penyimpanan energi. Peningkatan tegangan lokal didistribusikan ke area yang luas dan dengan demikian dikurangi.

Ini memiliki banyak keuntungan, tetapi pada saat yang sama dapat mengubah masalah lokal apa pun menjadi masalah global dengan efek dan reaksi balik yang luas. Dengan demikian, sakit kepala leher yang persisten dapat disebabkan, misalnya, pemendekan fasia otot di bagian belakang paha yang lebih lama satu atau dua sisi.

Ketegangan tinggi pada otot pengunyah (mulut) dan fasianya juga bisa menjadi pemicu karena kertakan gigi di malam hari atau gigitan yang buruk. Selain itu, fasia memiliki teknologi sensor yang jelas. Misalnya, fasia punggung jauh lebih sensitif terhadap rasa sakit daripada otot punggung yang tertanam di dalamnya.

Jika kelainan fasia adalah penyebabnya, ini lah yang menjelaskan mengapa pijatan tidak bisa menghilangkan rasa sakit yang ada di punggung. Juga, pengukuran ketegangan jaringan dilakukan di fasia yang mengarah pada kompensasi di area lain melalui loop kontrol canggih ke arah atas atau bawah.

 

Gangguan fasia

Gangguan fasia adalah sesuatu yang umum. Seringkali mereka larut dengan sendirinya. Tetapi jika mereka menempel bersama bekas luka, terpelintir atau tersangkut, hanya perawatan yang ditargetkan yang akan membantu.

Fasia menyukai gerakan yang teratur dan bervariasi dengan peregangan berulang karena struktur jaring tiga dimensinya. Sebagai lapisan geser dan geser, mereka bergantung pada hidrasi teratur. Mereka bergantung pada metabolisme yang berfungsi dengan baik.

Di sisi lain, mereka bisa menderita jika sirkulasi darah yang buruk dan pencernaan yang buruk.

Mengatasi Sakit Punggung Kronis dengan Konsep perawatan holistik

Jadi, jika penyebab sakit punggung kronis adalah gangguan pada sistem otot-fasia, prosedur berikut ini menjanjikan:

  • Eliminasi kelainan fasia yang terletak di daerah nyeri dengan teknik manual atau osteopathic yang disesuaikan dengan jenis kelainannya.
  • Penghapusan gangguan ketegangan fasia regional menurut sistem yang ditentukan.
  • Dalam kasus keluhan terus-menerus atau berulang, penghapusan postur yang salah dengan kompensasi ketegangan seluruh tubuh di saluran fasia.
  • Dalam kasus keluhan terus-menerus, mempengaruhi sistem otot-fasial dengan perawatan akupunktur (akupunktur telinga atau tubuh), terapi meridian, koreksi kesalahan nutrisi, pengaturan berat badan dan terapi lain yang mempengaruhi metabolisme.
  • Mengingat penyakit kronis tidak hanya memiliki gejala fisik, tetapi juga konstelasi psikologis dan pengaruh sosial (keluarga, kemitraan, pekerjaan, situasi keuangan, dll) memainkan peran utama, faktor yang mencolok harus dimasukkan dalam pengobatan
  • Untuk keberhasilan perawatan yang berkelanjutan: pelajari program Anda sendiri untuk kebugaran fasia, mengurangi postur tubuh yang monoton, memeriksa sistem fasia seluruh tubuh pada interval yang ditentukan, langkah-langkah dukungan lebih lanjut seperti sol proprioseptif, saran ergonomis, dan banyak lagi.
Bagikan Halaman ini