Resiko Kematian Akibat Serangan Jantung Meningkat pada Penderita HIV

RockenBolle.net – Orang dengan HIV memiliki peningkatan resiko terkena serangan jantung mendadak, sebuah studi baru memperingatkan, terutama jika virus tidak dikendalikan dengan baik.

Kematian jantung mendadak terjadi ketika jantung tiba-tiba berhenti berdetak, biasanya karena kerusakan listrik yang tiba-tiba.

“Orang yang hidup dengan HIV sudah diketahui memiliki resiko lebih tinggi terkena serangan jantung, stroke, gagal jantung, pembekuan darah di paru-paru dan penyakit arteri perifer,” kata penulis utama Dr. Matthew Freiberg, yang memegang kursi di bidang kardiologi di Vanderbilt University. Fakultas Kedokteran, di Nashville, Tennessee.

Untuk penelitian ini, tim peneliti menganalisis data lebih dari 144.000 veteran AS. Usia rata-rata mereka ketika mereka mengikuti penelitian adalah 50 tahun, 97% adalah laki-laki dan sekitar sepertiga telah didiagnosis dengan HIV.

Selama tindak lanjut rata-rata sembilan tahun (artinya setengah diikuti lebih lama, setengah untuk waktu kurang), kematian jantung mendadak merenggut nyawa 3.035 veteran. Dari mereka, 26% memiliki HIV.

Setelah menyesuaikan sejumlah faktor, para peneliti menemukan bahwa resiko kematian akibat serangan jantung secara keseluruhan 14% lebih tinggi pada mereka dengan HIV.

Tetapi resikonya adalah 57% lebih tinggi pada veteran dengan HIV yang tes darahnya menunjukkan tingkat sel T CD4+ yang melawan infeksi dari waktu ke waktu. Itu indikasi HIV mereka berkembang dan sistem kekebalan mereka terganggu, penulis penelitian menjelaskan.

Resikonya bahkan lebih tinggi (70%) pada veteran yang tes darahnya menunjukkan bahwa terapi antiretroviral tidak menekan viral load HIV mereka dari waktu ke waktu.

Orang dengan HIV yang memiliki tingkat sel T CD4+ yang sehat atau tingkat HIV dalam darah yang rendah tidak memiliki peningkatan resiko kematian jantung mendadak, para peneliti menemukan.

Resiko terkena serangan jantung akan meningkat dikarenakan virus HIV yang ada di dalam tubuh dapat menciptakan peradangan. Peradangan ini lah yang menyebabkan plak (lemak, kalsium, kolestrol) bertumpuk pada pembuluh darah, sehingga membuat penderita HIV memiliki resiko dua kali lipat lebih tinggi terkena serangan jantung dan stroke.

Pada orang yang tidak menderita HIV, penumpukan plak pada pembuluh darah juga bisa terjadi, akan tetapi pertumbuhannya sangat lambat, yaitu sekitar 10-15 tahun. Sedangkan pada penderita HIV, virus membuat pertumbuhan plak ini jauh lebih tinggi.

Tetapi apakah pasien memiliki HIV atau tidak, resiko kematian akibat serangan jantung menjadi semakin tinggi dengan setiap faktor resiko, termasuk penyakit jantung yang ada, tekanan darah tinggi, merokok, infeksi hepatitis C, anemia, ketergantungan atau penyalahgunaan alkohol, dan penyakit paru obstruktif kronik. , temuan menunjukkan.

Para peneliti mengatakan temuan mereka menyoroti pentingnya menjaga tingkat virus HIV tetap rendah dan mengurangi faktor resiko penyakit jantung.

“Kita tahu bahwa di antara orang dengan HIV, mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, misalnya jumlah sel T CD4+ yang rendah, mereka tampaknya memiliki resiko penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi daripada mereka yang memiliki jumlah sel T CD4+ yang tinggi,” kata Freiberg.

“Tidak jelas apakah imun tubuh yang terganggu merupakan faktor resiko terkena serangan jantung yang bisa mengakibatkan kematian,” tambahnya.

Temuan ini dipublikasikan 8 September di Journal of American Heart Association.

Penulis senior Dr. Zian Tseng dari University of California, San Francisco, mengatakan mengatasi faktor resiko yang terkait dengan HIV dan penyakit jantung sangat penting untuk mencegah kematian jantung mendadak pada pasien dengan HIV.

“Dokter harus mempertimbangkan skrining untuk tanda-tanda peringatan khusus kematian jantung mendadak seperti pingsan atau jantung berdebar-debar,” kata Tseng dalam berita jurnal. “Dan, jika diindikasikan, dokter harus meminta pengujian tambahan seperti ekokardiogram atau pemantauan ritme berkelanjutan.”

Para peneliti juga mengatakan bahwa penemuan mereka ini mungkin tidak berlaku untuk wanita.

 

Bagikan Halaman ini