Obat untuk Meredakan Kecemasan : Alami dan Farmasi

RockenBolle – Obat untuk meredakan kecemasan dapat diperoleh dengan dua cara yaitu obat alami dan farmasi. Untuk obat farmasi dapat digunakan seperti antidepresan atau ansiolitik, dan psikoterapi. Obat-obatan hanya boleh digunakan jika diindikasikan oleh psikiater. Selain itu, dalam kasus yang lebih ringan, obat herbal alami berdasarkan markisa, valerian, chamomile juga dapat digunakan, selama dipandu oleh ahli herbal atau profesional yang ahli dalam penggunaan tanaman obat.

Kecemasan adalah keadaan psikologis yang mendahului saat-saat bahaya, dan ketika itu terjadi secara berlebihan, itu menciptakan keadaan kewaspadaan dan ketakutan yang konstan yang mempengaruhi ketenangan dan menyebabkan sensasi tubuh yang tidak menyenangkan, seperti detak jantung yang cepat, sesak napas, keringat berlebihan, rasa sakit di dada. ketidaknyamanan tubuh dan perut.

Dan pada saat gejala itu muncul, obat untuk meredakan kecemasan sangat dibutuhkan. Apa saja obatnya? Simak di bawah ini!

Obat Farmasi

Di hadapan tanda dan gejala yang menunjukkan kecemasan, penting untuk mencari bantuan dari psikolog atau psikiater, sehingga penyebabnya diidentifikasi dan bentuk pengobatan terbaik ditunjukkan, yang biasanya dimulai dengan psikoterapi dan baru kemudian termasuk penggunaan obat-obatan. . Namun, dalam kasus yang lebih parah, psikiater mungkin menunjukkan penggunaan obat sebelum psikoterapi.

Ada berbagai obat yang dapat digunakan untuk mengobati kecemasan, yang akan tergantung pada jenis gangguan kecemasan yang dialami orang tersebut atau ada atau tidaknya gangguan mental atau fisik lainnya.

Beberapa contoh pengobatan farmasi untuk kecemasan:

1. Antidepresan

Beberapa jenis antidepresan dapat membantu mengendalikan kecemasan, bahkan jika orang tidak memiliki gejala depresi. Studi menunjukkan bahwa ketika orang mengalami masalah kecemasan, beberapa perubahan terjadi pada neurotransmiter otak, seperti serotonin, norepinefrin, dan dopamin.

Saat memulai pengobatan dengan obat-obatan ini, penting untuk memperhitungkan bahwa timbulnya tindakan ansiolitik dilakukan secara bertahap. Contoh antidepresan yang digunakan untuk mengobati kecemasan adalah imipramine, sertraline, paroxetine atau venlafaxine.

2. Benzodiazepin

Juga disebut obat penenang atau ansiolitik, kelas obat ini sering diresepkan dalam kasus kecemasan, untuk waktu yang singkat. Obat-obatan ini membantu untuk rileks dan mengurangi ketegangan, tetapi tidak dianjurkan untuk penggunaan jangka panjang karena efek aditifnya dan karena obat ini mengurangi kewaspadaan dan mempengaruhi koordinasi.

Contoh benzodiazepin yang digunakan dalam pengobatan kecemasan adalah lorazepam, bromazepam, diazepam atau clonazepam.

3. Buspiron

Buspirone termasuk dalam kelas zat aktif anxiolytic, azapirones, yang tidak membawa risiko penyalahgunaan, ketergantungan atau penarikan, juga tidak berinteraksi dengan obat hipnotis atau alkohol lainnya. Selain itu, zat ini juga tidak menunjukkan sedasi atau perubahan psikomotor.

Umumnya, obat ini diindikasikan untuk orang yang memiliki riwayat penyalahgunaan obat atau zat beracun lainnya.

4. Beta-blocker

Meskipun dianggap kurang efektif daripada obat yang dijelaskan di atas, beta-blocker dapat membantu pada orang dengan gejala somatik yang parah. Obat-obat ini memiliki tindakan perifer, mengurangi pengaruh persepsi gejala somatik perifer, seperti tremor dan detak jantung yang cepat, pada gejala kognitif kecemasan.

Keuntungan beta-blocker dibandingkan benzodiazepin adalah insiden gangguan kognitif yang lebih rendah. Contoh beta-blocker yang digunakan dalam kecemasan adalah propranolol, oxprenolol dan nadolol.

5. Antihistamin

Meskipun obat ini terutama digunakan dalam pengobatan alergi, beberapa antihistamin telah terbukti memiliki efek dalam pengobatan kasus kecemasan. Di antara mereka, yang paling banyak digunakan adalah hidroksizin, antagonis H1. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan tentang efek obat ini pada kecemasan dan, untuk alasan ini, antihistamin biasanya tidak diindikasikan pada awal pengobatan.

Pelajari juga Obat-obatan untuk gangguan mental.

Obat Alami untuk Pilihan Kecemasan

Beberapa cara alami utama untuk mengendalikan kecemasan, dalam kasus yang lebih ringan, meliputi:

  • Perbanyak konsumsi makanan yang kaya nutrisi seperti magnesium, omega-3, serat dan triptofan, seperti pisang dan coklat ;
  • Lakukan latihan fisik dengan intensitas rendah seperti jalan kaki, Pilates atau yoga.
  • Gunakan pengobatan rumahan, seperti jus markisa, smoothie pisang, teh bunga markisa, teh brokoli, teh lemon balm atau melissa, karena kaya akan zat aktif yang menenangkan dan ansiolitik.

Selain itu, disarankan juga untuk berinvestasi dalam metode relaksasi, seperti meditasi atau teknik pernapasan, misalnya, yang sangat membantu dalam mengendalikan gejala.

Bagikan Halaman ini