Nyeri Panggul pada Wanita: Kenali Gejala dan Penyebabnya

RockenBolle.net – Nyeri perut bagian bawah juga dikenal sebagai nyeri panggul pada wanita adalah rasa sakit yang terjadi di area di bawah pusar.  Nyeri mungkin tiba-tiba dan parah atau ringan dan terus-menerus.

Penting agar menemui dokter umum untuk menyelidiki apa yang mungkin menyebabkan nyeri panggul.

Meskipun dalam beberapa kasus, dokter mungkin tidak dapat mengidentifikasi penyebabnya, mereka mungkin masih dapat memberi tahu cara terbaik untuk mengelola nyeri panggul.

Ada banyak alasan berbeda yang menyebabkan seseorang mengalami nyeri panggul, seperti infeksi pada panggul atau nyeri yang berasal dari tulang, persendian, otot, pembuluh darah, saraf, atau organ di panggul.

Organ di panggul termasuk usus dan kandung kemih. Pada wanita, yang lebih mungkin mengalami nyeri panggul daripada pria, rahim, indung telur, saluran tuba, leher rahim dan vagina juga duduk di panggul.

Masalah yang mempengaruhi satu atau beberapa organ reproduksi ini sering menjadi penyebab nyeri perut bagian bawah pada wanita.

Oleh karena itu, dokter umum dapat merujuk Anda ke dokter spesialis sistem reproduksi wanita (ginekolog) untuk menyelidiki nyeri panggul.

Jenis-jenis nyeri panggul

Nyeri panggul bisa akut atau kronis (jangka panjang). Dalam kedua kasus tersebut, Anda harus menemui dokter umum sehingga rasa sakit dapat diselidiki dan diobati.

Nyeri panggul akut

Nyeri panggul akut datang tiba-tiba dan tidak terduga.

Nyeri panggul kronis

Sekitar satu dari enam wanita mengalami nyeri panggul kronis, yaitu nyeri panggul yang berlangsung setidaknya selama enam bulan.

Nyeri ini mungkin terus menerus atau datang dan pergi, dan lebih parah dan lebih tahan lama daripada nyeri haid yang biasa.

Penyebab nyeri panggul

Penyebab umum nyeri panggul akut pada wanita

Jika tidak hamil, ada beberapa penyebab umum nyeri panggul akut, yang dapat dikelompokkan menjadi yang memengaruhi organ reproduksi dan yang memengaruhi organ non-reproduksi.

Penyebab yang mempengaruhi organ reproduksi

  • Penyakit radang panggul akut => Infeksi bakteri pada organ reproduksi yaitu saluran tuba, ovarium dan/atau rahim yang paling sering terjadi setelah terinfeksi klamidia atau gonore yang membutuhkan perawatan segera dengan antibiotik.
  • Kista ovarium => Kantung berisi cairan yang berkembang pada atau di ovarium dan biasanya tidak berbahaya dan hilang dengan sendirinya (kista ovarium fungsional) tetapi menyebabkan nyeri panggul jika pecah atau terpuntir. Ini dapat terjadi ketika folikel ovarium, yang berisi telur, tidak terbuka untuk melepaskan telur selama ovulasi, atau ketika folikel terbuka tetapi kemudian menutup kembali dan membengkak dengan cairan.
  • Ovulasi yang menyakitkan => Juga dikenal sebagai mittelschmerz. Itu hilang setelah beberapa jam dan dapat beralih dari sisi kiri ke sisi kanan tubuh dari bulan ke bulan.
  • Sindrom pramenstruasi dan kram menstruasi => Anda mungkin mengalami kram yang menyakitkan di perut bagian bawah atau punggung bawah menjelang menstruasi atau selama periode. Kram biasanya berlangsung selama satu hingga tiga hari.
  • Infeksi menular seksual (IMS) => Tidak semua IMS menyebabkan gejala tetapi jika memang demikian, gejalanya mungkin termasuk nyeri panggul, nyeri saat buang air kecil, pendarahan di antara periode, dan keputihan yang tidak biasa.

Penyebab yang mempengaruhi organ non-reproduksi

  • Apendisitis => pembengkakan yang menyakitkan pada usus buntu. Gejala termasuk nyeri di sisi kanan bawah perut, muntah dan demam. Dimana hal ini membutuhkan perawatan segera, yang mungkin melibatkan pembedahan, karena usus buntu dapat pecah dan menyebarkan infeksi ke seluruh tubuh.
  • Kejang usus tiba-tiba => Kontraksi spontan otot usus. Penyebabnya termasuk perubahan pola makan, obat-obatan tertentu, penyakit Crohn, sindrom iritasi usus besar, kolitis ulserativa dan dalam kasus yang jarang terjadi, obstruksi usus
  • Sembelit => Jarang atau sulit buang air besar. Penyebabnya termasuk perubahan pola makan, obat-obatan tertentu, sindrom iritasi usus besar dan dalam kasus yang jarang terjadi, obstruksi usus
  • Peritonitis => Peradangan pada peritoneum (lapisan dalam yang tipis di perut). Rasa sakitnya tiba-tiba dan parah dan semakin parah; itu membutuhkan perawatan medis yang mendesak
  • Infeksi saluran kemih (ISK) => Gejalanya meliputi nyeri panggul, nyeri atau rasa terbakar saat buang air kecil dan buang air kecil lebih sering. Jika ISK menyebar ke ginjal, mungkin mengalami gejala infeksi ginjal, yang meliputi nyeri di satu sisi punggung bawah, demam, mual dan muntah.

Penyebab nyeri panggul akut pada wanita

Penyebab nyeri panggul akut termasuk endometriosis, di mana jaringan yang mirip dengan lapisan rahim (endometrium) mulai tumbuh di tempat lain.

Selama periode ketika jaringan rusak, tidak dapat dilepaskan dari vagina dan akibatnya menyebabkan rasa sakit dan dapat membentuk jaringan parut yang dapat mengurangi kesuburan.

Mungkin juga mengalami beberapa pendarahan vagina, yang lebih gelap dari pendarahan menstruasi.

Abses panggul juga bisa menyebabkan nyeri panggul akut pada wanita. Struktur berisi nanah ini berkembang di antara rahim dan vagina, dan membutuhkan perawatan medis segera.

Jenis kista ovarium yang disebut kista corpus luteum juga dapat menyebabkan nyeri panggul akut jika pecah. Nyeri parah dan di satu sisi panggul.

Jika mengalami nyeri panggul ini pada awal kehamilan yaitu 12 minggu pertama kehamilan, sebaiknya hubungi bidan atau dokter.

Nyeri panggul akut pada kehamilan

Nyeri panggul akut pada kehamilan biasanya membutuhkan perawatan medis yang mendesak.

Kehamilan ektopik dapat menyebabkan nyeri panggul akut. Kehamilan ektopik terjadi ketika embrio menanamkan dan mulai tumbuh di luar rahim.

Gejalanya meliputi nyeri panggul yang tajam atau kram yang sering terjadi di satu sisi perut, pendarahan dari vagina, pusing, dan mual.

Diperlukan perawatan segera karena kehamilan ektopik dapat mengancam jiwa.

Keguguran yaitu kehilangan kehamilan dalam 23 minggu pertama dapat menyebabkan nyeri panggul akut dan/atau kram dan pendarahan dari vagina.

Disarankan untuk mengeluarkan jaringan yang terlihat seperti gumpalan darah besar dari vagina.

Solusio plasenta yaitu ketika plasenta mulai terlepas dari dinding rahim, juga menyebabkan nyeri panggul akut. Jika itu terjadi sebelum minggu ke-24 kehamilan, ini disebut keguguran. Setelah minggu ke-24 kehamilan, perawatan darurat diperlukan untuk melahirkan bayi.

Persalinan prematur yaitu persalinan sebelum minggu ke 37 kehamilan dapat menyebabkan nyeri panggul, nyeri seperti haid, kontraksi teratur, pengencangan di perut, kebocoran cairan dari vagina dan sakit punggung yang tidak biasa. Segera hubungi bidan jika mengalami gejala-gejala ini

Penyebab umum nyeri panggul kronis pada wanita

Tiga penyebab paling umum dari nyeri panggul kronis pada wanita adalah penyakit radang panggul kronis, endometriosis, dan sindrom iritasi usus besar.

Penyakit radang panggul kronis adalah infeksi bakteri pada organ reproduksi yang paling sering terjadi setelah terinfeksi klamidia atau gonore. Perlu penanganan segera dengan antibiotik.

Gejalanya meliputi, demam, nyeri saat berhubungan seks atau buang air kecil, nyeri panggul, dan keputihan yang tidak biasa.

Endometriosis terjadi ketika jaringan yang mirip dengan lapisan rahim (endometrium) mulai tumbuh di tempat lain.

IBS adalah kondisi umum yang mempengaruhi usus, yang dapat menyebabkan nyeri panggul, kram perut, kembung, dan diare berulang dan sembelit.

Penyebabnya tidak jelas tetapi dapat diobati dengan perubahan pola makan, mengurangi tingkat stres dan minum obat tertentu.

Penyebab nyeri panggul kronis pada wanita dapat dikelompokkan menjadi yang mempengaruhi organ reproduksi dan organ non-reproduksi.

Penyebab yang mempengaruhi organ reproduksi

Adenomiosis

Ini adalah jenis endometriosis di mana jaringan yang melapisi rahim tumbuh ke dalam dinding otot rahim. Gejalanya termasuk periode yang menyakitkan dan berat.

Fibroid

Fibroid adalah pertumbuhan non-kanker di dalam atau di sekitar rahim.

Fibroid dapat menyebabkan periode yang berat atau menyakitkan jika memburuk atau menjadi bengkok.

Sekitar satu dari lima wanita berusia 30-50 tahun memiliki fibroid.

Gejala lain termasuk kesulitan hamil, nyeri punggung bawah, nyeri saat berhubungan seks, nyeri panggul, dan tekanan di perut.

Prolaps rahim

Ini terjadi ketika rahim tergelincir ke dalam vagina yang menyebabkan rasa sakit atau ketidaknyamanan yang menyeret.

Ini lebih sering terjadi pada wanita pasca-menopause dan wanita yang telah melahirkan beberapa kali melalui vagina tetapi biasanya bukan masalah serius.

Kista ovarium

Kista ovarium adalah kantung berisi cairan yang berkembang pada atau di ovarium.

Mereka biasanya tidak berbahaya dan hilang dengan sendirinya (kista ovarium fungsional) tetapi menyebabkan nyeri panggul jika pecah atau terpuntir.

Penyebab yang mempengaruhi organ non-reproduksi

Sistitis interstisial kronis

Ini juga dikenal sebagai sindrom kandung kemih yang menyakitkan. Penyebabnya tidak jelas tetapi hasilnya adalah peradangan jangka panjang pada kandung kemih.

Gejalanya meliputi nyeri panggul yang parah, dorongan kuat yang tiba-tiba untuk buang air kecil, buang air kecil lebih sering dan sering terbangun di malam hari untuk buang air kecil.

Infeksi saluran kemih (ISK)

Gejala ISK termasuk nyeri panggul, nyeri atau rasa terbakar saat buang air kecil dan buang air kecil lebih sering.

Hernia

Hernia adalah di mana bagian dari jaringan di dalam tubuh mendorong otot atau jaringan yang menahannya.

Hernia inguinalis paling umum dan terjadi ketika bagian dari usus mendorong melalui otot perut, yang dapat menyebabkan rasa sakit yang parah, terutama jika suplai darah sampai usus terputus (hernia strangulata).

Penyakit radang usus

Penyakit radang usus mencakup dua kondisi serupa tetapi berbeda yang memengaruhi usus , penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Batu ginjal

Batu ginjal adalah endapan garam dan mineral yang ukurannya bervariasi, dari sekecil sebutir pasir hingga sebesar bola golf. Batu ginjal kecil mungkin keluar dari urin sendiri tetapi batu ginjal yang lebih besar mungkin memerlukan perawatan.

Sakit punggung bawah

Ada banyak penyebab nyeri punggung bawah termasuk kerusakan otot, saraf terjepit dan kelainan tulang belakang, yang semuanya dapat menyebabkan rasa sakit menyebar ke panggul.

Penyebab lain yang kurang umum dari nyeri panggul kronis yang mempengaruhi organ non-reproduksi meliputi:

  • Kanker serviks, ovarium, atau rahim.
  • Sindrom kemacetan panggul => pembengkakan, pembuluh darah bengkok di perut yang mencegah aliran darah yang tepat dan menyebabkan nyeri panggul tumpul yang memburuk saat duduk atau berdiri; kondisi ini sulit didiagnosis dan diobati.
  • Jaringan parut => pembedahan atau infeksi pada perut dapat menyebabkan terbentuknya jaringan parut, khususnya perlengketan yaitu jaringan yang keras, pita jaringan yang menyebabkan organ atau struktur lain saling menempel secara tidak tepat.
  • Saraf yang terjepit atau rusak di panggul => ini menyebabkan nyeri saraf yang tajam, menusuk atau sakit. Dimana gerakan tertentu biasanya memperburuk rasa sakit.

Prana luar:

https://www.womenshealth.gov/a-z-topics/uterine-fibroid

https://www.targetovariancancer.org.uk/information-and-support/what-ovarian-cancer/ovarian-cysts

https://www.nhs.uk/conditions/inguinal-hernia-repair/

https://patient.info/health/pelvic-pain-in-women/endometriosis

https://patient.info/health/periods-and-period-problems/premenstrual-syndrome

Dan lainnya.

Bagikan Halaman ini