Faktor-faktor Penentu Sosial Kesehatan yang Harus Kamu Tau

RockenBolle.net – Kesehatan jelas dipengaruhi oleh lingkungan tempat kita tinggal. Memahami bagaimana variabel terkait lainnya, yang dikenal sebagai determinan sosial kesehatan, mempengaruhi kita mungkin penting untuk mengoptimalkan kesejahteraan orang-orang. Penentu sosial kesehatan merupakan hal-hal yang bersifat non medis yang dapat mempengaruhi kesehatan seseorang. Lalu apa saja faktor-faktor penentu sosial kesehatan tersebut?

Pertimbangkan bagaimana status sosial ekonomi, pekerjaan, pendidikan, jaringan dukungan sosial, lingkungan fisik atau karakteristik lingkungan, dan akses ke layanan kesehatan semuanya dapat berperan dalam risiko berkembangnya penyakit atau gangguan medis. Selanjutnya, jelajahi implikasi kesehatan masyarakat dan bagaimana kebijakan pemerintah dapat meningkatkan kesehatan masyarakat dengan mengatasi masalah-masalah penting ini.

Bicara mengenai kebijakan pemerintah, kamu bisa berkunjung ke Parboaboa, yang merupakan portal berita media nasional. Disana banyak membahas mengenai kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah, baik daerah maupun pusat.

Pendahuluan

Organisasi Kesehatan Dunia mendefinisikan determinan sosial kesehatan sebagai kondisi di lingkungan di mana orang lahir, tumbuh, hidup, belajar, bekerja, bermain, beribadah, dan usia yang membentuk kesehatan. Faktor-faktor ini termasuk atribut fisik yang terkait dengan “tempat ” serta pola keterlibatan sosial dan bahkan rasa aman dan sejahtera seseorang. Secara kolektif, mereka mempengaruhi kesehatan, fungsi, dan kualitas hidup.

Risiko berkembangnya penyakit atau gangguan medis tertentu mungkin bergantung pada sejumlah faktor, beberapa di antaranya berada di luar kendali individu. Kesehatan ditentukan oleh beberapa kontribusi penting. Pertimbangkan juga di bawah ini:

  • Genetika
  • Perilaku kesehatan (merokok, diet, olahraga, alkohol, dll)
  • Faktor sosial
  • Faktor-faktor ekonomi
  • Faktor lingkungan (kurangnya keamanan, banyak sampah, perumahan di bawah standar)
  • Akses layanan kesehatan (puskesmas, klinik, apotik, rumah sakit)
  • Kebijakan pemerintah

Ada interaksi kompleks dan perulangan umpan balik di antara faktor-faktor ini. Misalnya, kesulitan keuangan karena kehilangan pekerjaan dapat mendorong mekanisme koping yang tidak sehat, seperti penyalahgunaan zat atau makan makanan yang tidak sehat secara berlebihan. Secara kolektif, faktor-faktor penentu kesehatan ini dapat berkontribusi pada perbedaan dalam kejadian masalah kesehatan yang signifikan, termasuk obesitas, penyakit jantung, diabetes, dan depresi.

Sumber daya masyarakat dan pribadi  yang terkait dengan uang dan kekuasaan yang mungkin juga berdampak pada variabel penentu kesehatan yang penting. Sumber daya keuangan yang tidak memadai dapat merusak akses ke perumahan yang aman dan terjangkau, pendidikan, keamanan publik, dan makanan sehat. Dalam sebuah komunitas, mungkin ada kekurangan akses ke trotoar, taman, taman bermain, pusat rekreasi, perpustakaan, layanan darurat atau kesehatan setempat, dan lingkungan bebas racun. Akibatnya, mungkin ada dampak multi-generasi yang mungkin terkait dengan karakteristik komunitas ini. Disinilah penentu sosial kesehatan merupakan hal yang penting.

Faktor-faktor Penentu Kesehatan

Mungkin sulit untuk mengisolasi kontribusi tertentu terhadap kesehatan karena ada timpang tindih yang signifikan di antara faktor-faktor tersebut. Namun demikian, berikut ini dapat dipertimbangkan secara umum di bawah ini :

  • Status sosial ekonomi
  • Pekerjaan
  • Pendidikan
  • Jaringan dukungan sosial
  • Lingkungan
  • Lingkungan fisik
  • Akses ke perawatan kesehatan

Mungkin untuk pembahasan yang lebih jelasnya bisa disimak sebagai berikut.

Status Sosial Ekonomi

Faktor ini berkaitan dengan sumber keuangan yang mungkin dimiliki seseorang, sebagian besar bergantung pada pekerjaan dan pendapatan. Ini mungkin dipengaruhi oleh akses ke ekonomi dan kesempatan kerja dalam masyarakat. Biaya hidup yang lebih tinggi, utang, tagihan medis, dan biaya lainnya dapat membebani sumber daya yang tersedia. Ketika kondisi sosial ekonomi yang buruk dalam suatu komunitas, hal ini dapat menyebabkan konsentrasi kemiskinan dan kondisi stres yang menyertainya, termasuk tingkat kejahatan yang lebih tinggi.

Lingkungan Pekerjaan

Meskipun pekerjaan dapat meningkatkan pendapatan dan status sosial ekonomi, hal itu bukannya tanpa potensi risiko tambahan terhadap kesehatan. Tergantung pada sifat pekerjaan, mungkin ada pertimbangan keselamatan tempat kerja. Jika kondisi di tempat kerja tidak aman, yang memiliki risiko bahaya fisik atau bahkan psikologis, kesehatan dapat terkena dampak negatif.

Pendidikan

Akses dalam kesempatan berpendidikan, dimulai pada anak usia dini dan meluas ke pendaftaran di pendidikan tinggi yang mungkin memiliki dampak seumur hidup pada kesehatan. Kualitas sekolah yang tersedia dapat menentukan literasi, perkembangan bahasa, dan pelatihan kejuruan. Tingkat kelulusan sekolah menengah, pendaftaran di pendidikan tinggi, dan pencapaian pendidikan secara keseluruhan mungkin memiliki efek komunitas yang lebih luas.

Pendidikan yang tidak memadai juga dapat secara langsung mempengaruhi literasi kesehatan dan dapat menghalangi akses keseluruhan ke perawatan kesehatan. Akses terbatas ke media massa dan teknologi baru—termasuk telepon seluler, Internet, dan media sosial—mungkin juga memiliki peran yang meningkat dalam disparitas pendidikan.

Dukungan Sosial

Dukungan Sosial

Seperti yang pernah ditulis penyair John Donne, “No man is a island.” Hal yang sama berlaku dalam konteks kesehatan. Integrasi sosial dengan semua hubungan, interaksi, dan sistem pendukung yang menyertainy yang mungkin menjadi kunci untuk mengoptimalkan kesehatan. Keterlibatan masyarakat dapat meningkatkan rasa inklusi dan menegaskan identitas.

Norma dan sikap budaya mungkin membantu, tetapi adanya diskriminasi, rasisme, segregasi, ketidakpercayaan terhadap pemerintah, dan tekanan sosial mungkin memiliki konsekuensi yang merugikan. Tingkat penahanan yang tinggi dapat merusak jaringan sosial.

Perkawinan dapat menjadi sumber dukungan dan meningkatkan kesehatan jangka panjang, atau, dalam beberapa kasus, dapat menjadi sumber ketidaksetaraan dan penderitaan gender. Konteks komunitas yang tepat dapat mempromosikan norma-norma sosial yang menguntungkan, partisipasi masyarakat, inklusivitas, dan kohesi sosial—semuanya untuk manfaat kesehatan.

Lingkungan Rumah

Faktor ini berdampak pada perumahan, transportasi, rekreasi, keamanan, bahkan gizi. Ini lebih dari sekadar kode pos atau geografi. Perumahan dan layanan utilitas yang memadai adalah dasar, tetapi juga harus ada sumber daya berbasis masyarakat untuk mendukung kehidupan masyarakat dan peluang untuk kegiatan rekreasi dan waktu luang. Sumber daya ini dapat mencakup keberadaan taman dan taman bermain terdekat serta walkability lokal dengan infrastruktur pejalan kaki yang memadai seperti trotoar.

Keamanan publik (atau ketiadaannya) dapat tercermin dalam tingkat kejahatan lokal, tetapi juga mencakup paparan kekerasan dan gangguan sosial yang tidak dilaporkan (seperti adanya sampah atau kurangnya kerja sama dalam suatu komunitas). Pemisahan perumahan dengan akses terbatas ke sumber daya mungkin memiliki efek generasi.

Terakhir, penting untuk dapat memenuhi kebutuhan gizi sehari-hari, termasuk akses ke pasar pangan lokal dan ketersediaan pilihan makanan bergizi. Ketiadaan sumber daya ini dapat menyebabkan kerawanan pangan, kelaparan, dan kekurangan kesehatan.

Lingkungan Fisik

Ini kadang-kadang disebut sebagai “lingkungan binaan,” dan mencakup rumah, tempat kerja, lingkungan, dan komunitas. Kualitas dan ketersediaan perumahan dapat mencegah ketidakstabilan perumahan, terutama dalam konteks bencana alam.

Udara bersih, air, dan makanan semuanya akan berdampak positif bagi kesehatan. Kondisi keramaian dapat mempengaruhi penularan penyakit menular. Lingkungan bebas racun dapat mengurangi risiko gangguan tertentu, seperti keracunan timbal atau paparan asbes yang menyebabkan jenis kanker paru-paru yang dikenal sebagai mesothelioma.

Akses Ke Layanan Kesehatan

Untuk meningkatkan kesehatan, perlu untuk memiliki akses ke penyedia perawatan primer dan spesialis yang dapat memberikan perawatan pencegahan dan, bila diperlukan, perawatan yang diperlukan. Ini mungkin memerlukan asuransi kesehatan yang memadai, seperti Medicare untuk pasien yang lebih tua, atau pertanggungan kesehatan lainnya.

Penyedia medis harus tersedia dengan kompetensi linguistik dan budaya, memperhatikan isu-isu yang berkaitan dengan literasi kesehatan. Kualitas perawatan harus memadai untuk memenuhi kebutuhan populasi pasien. Ini mungkin memiliki implikasi kesehatan masyarakat yang penting.

Implikasi Kesehatan Masyarakat

Apa implikasi kesehatan masyarakat dari determinan sosial kesehatan? Jelas mereka memiliki peran sentral untuk meningkatkan kesehatan dan mengurangi kesenjangan lama dalam kesehatan dan perawatan kesehatan. Selain meningkatkan akses ke perawatan kesehatan, perhatian pada kebijakan publik dapat meningkatkan kesehatan masyarakat melalui kemajuan kepentingan publik di bidang terkait.

Perubahan diperlukan dalam sistem perawatan kesehatan untuk mengatasi determinan sosial kesehatan ini. Ketika diabaikan, ada kelompok dan individu tertentu yang menghadapi kerentanan sosial. Ini mengacu pada ketahanan masyarakat ketika dihadapkan pada tekanan eksternal pada kesehatan manusia, seperti bencana alam atau yang disebabkan manusia atau bahkan wabah penyakit. Dengan mengurangi kerentanan sosial, adalah mungkin untuk mengurangi penderitaan manusia dan kerugian ekonomi.

Dengan mempromosikan kesetaraan kesehatan, dimungkinkan untuk mempengaruhi sejumlah hasil kesehatan yang penting, termasuk :

  • Mortalitas (tingkat kematian dalam suatu populasi)
  • Morbiditas (tingkat penyakit dalam suatu populasi)
  • Harapan hidup
  • Pengeluaran kesehatan
  • Status kesehatan
  • Keterbatasan fungsional

Untuk mencapai hal ini, kemajuan diperlukan tidak hanya dalam perawatan kesehatan tetapi juga di bidang-bidang terkait seperti pendidikan, perawatan anak, perumahan, transportasi, perencanaan masyarakat, bisnis, hukum, media, dan pertanian. Ketika perhatian diberikan pada faktor-faktor penentu sosial kesehatan, adalah mungkin untuk membentuk kebijakan dan praktik untuk mempengaruhi sektor-sektor yang beragam ini dan meningkatkan vitalitas masyarakat secara keseluruhan.

Akhir Kata

Faktor penentu sosial apa yang memengaruhi kesehatan Anda? Sangat menarik untuk merenungkan bagaimana berbagai aspek kehidupan kita sehari-hari dapat berperan dalam kesejahteraan jangka panjang kita. Mungkin ada kontributor tertentu untuk kesehatan yang berada di bawah kendali Anda. Sayangnya, beberapa komunitas menghadapi tekanan yang tidak mudah diatasi di tingkat individu. Sebaliknya, kepemimpinan yang bijaksana diperlukan untuk mengubah keadaan menjadi lebih baik bagi semua orang. Ketika faktor-faktor penentu sosial ini diakui, menjadi mungkin untuk memulai pengembangan sumber daya untuk memperbaiki ketidaksetaraan dan memperkuat kesehatan masyarakat secara keseluruhan. Ini harus menjadi tujuan semua komunitas, terlepas dari status mereka saat ini.

 

Bagikan Halaman ini