Deskripsi Vaksin Sputnik V dan Sejarahnya

Deskripsi Vaksin Sputnik V – Baru-baru ini BPOM kembali memberikan peresmian terhadap satu produk vaksin COVID-19 yang baru yaitu Vaksin COVID-19 Sputnik-V, pada Selasa, 24 Agustus 2021. Seperti yang dilansir dari Twitter BPOM_RI, Vaksin ini merupakan vaksin yang dikembangkan oleh The Gamaleya National Center of Epidemiology and Microbiology yang merupakan Lembaga penelitian medis Rusia yang berkantor pusat di Moskow.

BPOM juga menegaskan dalam tweetnya bahwa evaluasi mutu vaksin berlaku secara internasional. Dan dalam data uji klinik fase 3 menunjukkan Vaksin COVID-19 Sputnik-V memberikan efikasi sebesar 91,6% (dengan rentang confidence interval 85,6% – 95,2%) pada usia 18 tahun ke atas.

Deskripsi  Vaksin Sputnik-V

Vaksin COVID-19 Rusia Sputnik V (Gam-COVID-Vac) adalah vaksin dua bagian berbasis adenoviral untuk melawan virus corona SARS-CoV-2. Awalnya diproduksi di Rusia, Sputnik V menggunakan virus yang dilemahkan untuk mengirimkan sebagian kecil patogen dan merangsang respons kekebalan.

Vaksin Sputnik V (Gam-COVID-Vac) mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk pengembangan kekebalan yang sebenarnya terhadap SARS-CoV-2, virus di balik pandemi COVID-19.

Ini adalah vaksin vektor berdasarkan DNA adenovirus, di mana gen coronavirus SARS-CoV-2 terintegrasi. Adenovirus digunakan sebagai “wadah” untuk mengirimkan gen coronavirus ke sel dan mulai mensintesis protein amplop virus corona baru, “memperkenalkan” sistem kekebalan ke musuh potensial.

Sputnik V adalah vaksin dua komponen di mana adenovirus serotipe 5 dan 26 digunakan. Fragmen aktivator plasminogen tipe jaringan tidak digunakan, dan sisipan antigen adalah protein S full-length yang tidak dimodifikasi. Vaksin sputnik V diproduksi dengan garis sel HEK293.

Pada Mei 2020, lembaga negara Rusia, Pusat Penelitian Epidemiologi dan Mikrobiologi Nasional Gamaleya mengumumkan bahwa mereka telah mengembangkan vaksin, yang tidak memiliki efek samping. Vaksinasi pertama menyebabkan imunitas seluler humoral, dan setelah vaksinasi kedua diberikan, sel-sel memori terbentuk.

Pada 2 Februari 2021, The Lancet menerbitkan sebuah studi baru: Keamanan dan kemanjuran vaksin COVID-19 heterologous prime-boost berbasis vektor rAd26 dan rAd5, analisis sementara dari uji coba fase 3 terkontrol secara acak di Rusia. Artikel tinjauan sejawat ini menyimpulkan uji coba fase 3 Gam-COVID-Vac menunjukkan kemanjuran 91,6% terhadap COVID-19 dan ditoleransi dengan baik dalam kelompok besar. Dalam artikel lanjutan Lancet yang diterbitkan pada 12 Mei 2021, penulis menyatakan: Pelaporan analisis sementara dalam uji klinis Sputnik V fase 3 sepenuhnya sesuai dengan standar tersebut.

Pada 22 Maret 2021, Majelis Ulama menegaskan ‘iman tidak melarang Muslim Rusia untuk divaksinasi dengan Sputnik V, setelah mempertimbangkan dua komponen vaksin Covid-19 untuk kepatuhan Syariah.’

Pada 13 April 2021, para peneliti dari CONICET yang berbasis di Argentina, di bawah koordinasi Kementerian Kesehatan Provinsi Buenos Aires, mengumumkan bahwa 94% orang yang menerima dosis tunggal vaksin Sputnik V menghasilkan antibodi dosis spesifik. Selain itu, orang yang terinfeksi sebelumnya yang hanya menerima satu dosis menghasilkan antibodi lima kali lebih banyak daripada mereka yang menyelesaikan jadwal dua dosis tanpa riwayat COVID-19.

Alexander Gintsburg, MD, Profesor, Akademisi Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, Direktur Pusat Penelitian Gamaleya menyatakan, ‘kami percaya adalah mungkin untuk meningkatkan interval minimum antara suntikan vaksin pertama dan kedua yang sebelumnya disetujui 21 hari hingga tiga bulan. . Memperpanjang interval tidak akan memengaruhi respons imun yang diinduksi vaksin dan, dalam beberapa kasus, akan meningkatkan dan memperpanjangnya.

Pada 29 Juni 2021, RDIF dan Kementerian Kesehatan UEA menerbitkan analisis berdasarkan 81 ribu orang yang divaksinasi dengan kedua komponen vaksin Sputnik V menunjukkan efektivitas penuh (100%) terhadap COVID-19 yang parah.

Jurnal Nature menerbitkan artikel pada 6 Juli 2021; semakin banyak bukti menunjukkan bahwa vaksin Sputnik COVID aman dan efektif.

Pada 12 Juli 2021, Kementerian Kesehatan Rusia mengkonfirmasi kemanjuran Sputnik V terhadap varian Delta. Vaksin ini efektif 83,1% dan menunjukkan pengurangan risiko infeksi 6x. Sputnik V juga 94,4% efektif terhadap rawat inap dengan 18x pengurangan risiko rawat inap.

Vaksin Sputnik V Rusia (Gam-COVID-Vac) Nomor Aksesi: DB15848.

Sejarah Vaksin Sputnik-V

Vaksin Sputnik V dibuat di N.F. Pusat Penelitian Gamaleya untuk Epidemiologi dan Mikrobiologi Kementerian Kesehatan Rusia. Pada 1 Agustus 2020, Menteri Kesehatan Rusia Mikhail Murashko mengatakan kepada wartawan bahwa ‘uji klinis telah dinyatakan selesai’ dan kemudian didaftarkan ke ‘FSBI “NF Gamaleya NITsEM” dari Kementerian Kesehatan Rusia (“Medgamal” cabang NF Gamaleya NITsEM “Kementerian Kesehatan Rusia)’ pada 8 Agustus 2020.

Dana Investasi Langsung Rusia diumumkan pada 20 Agustus 2020; kandidat vaksin Sputnik V akan diuji pada 40.000 sukarelawan di lebih dari 45 pusat medis untuk mengkonfirmasi studi pasca-persetujuan kemanjuran klinis.

Pada 27 Oktober 2020, RDIF mengumumkan telah mengajukan aplikasi ke Organisasi Kesehatan Dunia untuk Daftar Penggunaan Darurat dan prakualifikasi kandidat vaksin Sputnik V.

Pada 24 November 2020, hasil positif dari analisis sementara kedua data Fase III vaksin virus corona Sputnik V dilaporkan. Evaluasi kemanjuran dilakukan di antara 18.794 sukarelawan pada hari ke-28 setelah menerima suntikan pertama (hari ke-7 setelah menerima suntikan kedua) vaksin atau plasebo setelah mencapai pos pemeriksaan kedua setelah Protokol Studi Klinis. Berdasarkan analisis, efisiensi Sputnik V adalah 95%.

Denis Logunov dan rekan melaporkan hasil sementara mereka dari uji coba fase 3 vaksin Sputnik V COVID-19 di The Lancet pada 2 Februari 2021. Hasil uji coba menunjukkan efek perlindungan kuat yang konsisten di semua kelompok usia peserta.

RDIF didirikan pada tahun 2011 dan memberikan dukungan untuk memfasilitasi kemitraan, termasuk Lembaga Penelitian Epidemiologi dan Mikrobiologi Nasional Gamaleya dan Lembaga Penelitian Pusat Pasukan Pertahanan Radiasi, Kimia, dan Biologi.

RDIF dan Pusat Penelitian Nasional untuk Epidemiologi dan Mikrobiologi mengumumkan Dewan Penasihat Ilmiah Internasional tentang vaksin Sputnik V. Ilmuwan terkemuka di bidang virologi, mikrobiologi, genetika, dan bioteknologi dari Argentina, Kroasia, Prancis, Jerman, India, Rusia, Swedia, Inggris, dan Amerika Serikat, yang mewakili pusat penelitian dan medis terkemuka, telah bergabung dengan Dewan.

Sumber: precisionvaccinations

Bagikan Halaman ini