Bahaya dari Asap Vape dan Rokok Elektrik, Segera Menjauh sebelum Terlambat

RockenBolle.net – Perokok pasif adalah seseorang yang menghirup asap rokok namun bukan perokok aktif. Banyak informasi mengenai bahaya dari menghirup asap rokok, namun bagaimana dengan asap vape dan rokok elektrik? Dibawah ini akan dijelaskan secara detail mengenai bahaya dari asap vape dan rokok elektrik.

Risiko yang jelas terkait dengan perokok pasif telah menyebabkan badan legislatif negara bagian di seluruh Amerika Serikat melarang merokok di tempat umum. Tapi bagaimana dengan rokok elektrik dan vape?

Dilansir dari verywellhealth, perokok pasif membunuh puluhan ribu orang setiap tahun di Amerika Serikat saja. Ini dapat menyebabkan sindrom kematian bayi mendadak dan masalah paru-paru pada anak-anak. Pada orang dewasa, ini dapat menyebabkan kondisi kesehatan yang serius di kemudian hari, seperti stroke, penyakit jantung, dan kanker paru-paru—bahkan pada orang yang tidak pernah merokok sendiri.

Masih banyak yang tidak kita ketahui tentang bahaya vaping bekas, tetapi penelitian menunjukkan bahwa orang yang menghirup aerosol mungkin terpapar banyak racun yang sama yang ditemukan dalam rokok elektrik dan bahkan beberapa ditemukan dalam tembakau tradisional.

Vaping bekas

Sama seperti orang-orang di sekitar perokok yang dapat menghirup asap rokok, seseorang juga dapat menghirup aerosol e-rokok jika sedang berada di sekitar seseorang yang melakukan vaping. Kalau di rokok disebut dengan perokok pasif, nah kalau di vape disebut dengan vaping bekas.

Namun, belum banyak penelitian yang dipublikasikan tentang bagaimana menghirup aerosol ini mempengaruhi tubuh, terutama di kalangan remaja.

Sekitar seperempat siswa sekolah menengah dan menengah yang disurvei pada tahun 2017 mengatakan bahwa mereka telah berada di sekitar seseorang yang melakukan vaping setidaknya sekali dalam 30 hari terakhir.

Beberapa dari mereka menggunakan rokok elektrik sendiri, tetapi kira-kira satu dari lima tidak.

Racun Ditemukan di Aerosol Vape

Aerosol merupakan istilah untuk suatu partikel padat atau cair yang sangat kecil dan juga ringan, sehingga dapat mengapung di udara.

Vaping tidak menghasilkan bahan kimia keras sebanyak merokok, tetapi penelitian menunjukkan kemungkinan masih mengandung polutan.

Beberapa bahan yang terdapat dalam aerosol vaping antara lain:

  • Formaldehida: Ini adalah senyawa yang dibuat ketika pelarut seperti propilen glikol dan gliserin dipanaskan oleh perangkat vaping. Ini mudah diserap oleh paru-paru dan bisa menjadi racun dan bahkan mungkin menyebabkan kanker dalam dosis tinggi
  • Akrolein: Ini adalah senyawa yang dibuat ketika gliserin dipanaskan oleh gulungan dalam rokok elektrik. Ini dapat mengiritasi saluran pernapasan, termasuk jaringan halus paru-paru
  • Benzena: Ini adalah senyawa organik yang tidak berwarna, berbau manis, yang dapat mengiritasi paru-paru. Hal ini juga ditemukan pada knalpot mobil.
  • Diacetyl: Ini adalah aditif makanan umum yang kadang-kadang disertakan dalam cairan vaping untuk menambahkan rasa mentega yang kaya (misalnya, butterscotch atau karamel). Ini telah dikaitkan dengan penyakit paru-paru serius yang dikenal sebagai “paru-paru popcorn,” yang pertama kali terlihat pada individu yang bekerja di pabrik popcorn di mana diacetyl digunakan.
  • Logam berat: Bahan-bahan seperti timbal, nikel, atau timah dapat terjadi. Perangkat rokok elektrik menggunakan gulungan logam untuk memanaskan cairan vaping, dan seiring waktu, sejumlah kecil logam terkadang dapat masuk ke aerosol setelah digunakan berulang kali pada suhu tinggi.

Jadi, saat orang yang melakukan vaping akan menghirup sebagian besar racun ini, beberapa akan dihembuskan ke udara.

 

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Vaping Bekas

Bahaya dari Asap Vape dan Rokok Elektrik

Jumlah dan jenis racun yang dilepaskan ke udara di sekitar vapers dapat bergantung pada berbagai faktor, termasuk merek cairan vaping, voltase perangkat vaping, jumlah orang yang melakukan vaping pada saat yang sama, dan seberapa sering atau intens mereka melakukan vaping.

Untuk waktu yang lama, rokok elektrik dan aerosolizer elekrik lainnya tidak diatur oleh Food and Drug Administration (FDA). Mereka hanya berada di bawah lingkup FDA pada tahun 2016, setelah mereka berada di pasar selama hampir satu dekade.

Sebelum itu ada Wild West, di mana berbagai perusahaan mulai membuat dan menjual produk dengan putaran pribadi mereka sendiri. Akibatnya, ada banyak perbedaan di antara berbagai perangkat dan wadah cairan. Variasi tersebut meliputi:

  • Desain perangkat : Bagaimana perangkat dan cairan elektrik dibuat, seperti logam apa yang mereka gunakan untuk koil pemanas, dan seberapa besar kemungkinan logam tersebut masuk ke aerosol
  • Tegangan : Seberapa panas perangkat saat diaktifkan, yang dapat memengaruhi jenis dan jumlah senyawa yang muncul di aerosol
  • Komposisi E-fluid : Berbagai macam bahan digunakan dalam pods dan cairan vaping lainnya, termasuk perbedaan dalam pelarut yang digunakan (yang menciptakan “uap” putih seperti awan), rasa, dan aditif (misalnya, nikotin atau THC ).

Susunan perangkat ini dikombinasikan dengan pola vaping individu atau kelompok yang dapat secara signifikan memengaruhi polutan apa yang masuk ke udara dan berapa banyak.

Satu studi, misalnya, menemukan bahwa dalam sebagian besar kondisi, seseorang yang melakukan vaping di rumah sepanjang hari tidak mengubah kualitas udara dalam jumlah yang buruk kecuali mereka melakukan vaping secara intens pada tegangan tinggi.

Pada saat itu, kadar formaldehida melebihi batas yang ditetapkan oleh California Office of Environmental Health Hazard Assessment (OEHHA), meskipun senyawa lain tidak mendekati.

Namun, ketika mereka melihat skenario lain, seperti pengaturan bar di mana banyak orang melakukan vaping, para peneliti menemukan bahwa konsentrasi racun di udara umumnya jauh lebih tinggi daripada pengaturan perumahan.

Semakin banyak orang yang melakukan vaping dan semakin tinggi voltase yang digunakan, semakin buruk kualitas udaranya. Dalam beberapa skenario, kadar formaldehida dan akrolein berada di atas standar keamanan OEHHA untuk karyawan bar.

Studi lain menunjukkan bahwa saat menggunakan e-rokok mengirimkan polutan ke udara, konsentrasi racun ini turun dengan cepat setelah seseorang berhenti vaping (jauh lebih cepat daripada asap rokok), tetapi itu tidak berarti bahwa risikonya telah hilang. Begitu keluar di udara, tidak semua racun ini akan bertindak dengan cara yang sama.

Beberapa, misalnya, akan menetap di permukaan, seperti karpet atau furnitur, di mana anak-anak kecil mungkin menyentuhnya atau secara tidak sengaja menelannya saat memasukkan benda yang terkontaminasi ke dalam mulut mereka.

Potensi Efek Kesehatan dari Vaping Bekas

Masih belum jelas bagaimana racun yang ditemukan dalam vaping bekas dapat mempengaruhi kesehatan non-vapers, terutama dalam jangka panjang. Penelitian terbatas yang tersedia sejauh ini sebagian besar berfokus pada efek kesehatan langsung.

Ada beberapa kekhawatiran tentang bagaimana berulang kali menghirup aerosol e-rokok dalam jangka waktu yang lama dapat mempengaruhi fungsi paru-paru jangka panjang pengamat dan risiko reaksi alergi.

Terhadap Fungsi Paru-paru

Studi jangka pendek tidak menemukan bukti bahwa vaping bekas merusak fungsi paru-paru, dengan satu pengecualian penting. Para peneliti menemukan bahwa orang-orang yang berada di sekitar vaping aerosol menunjukkan peningkatan serum cotinine, yang merupakan penanda bahwa seseorang terpapar nikotin (bahan yang sering ditemukan dalam rokok elektrik).

Mengingat daftar panjang risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh nikotin, lebih banyak lagi. penelitian perlu dilakukan tentang bagaimana paparan ini dapat mempengaruhi paru-paru seseorang dalam jangka panjang seperti halnya dengan perokok pasif.

Alergi

Risiko potensial lain yang ditimbulkan oleh vaping di dalam ruangan adalah reaksi alergi, terutama di kalangan anak-anak. Menurut penelitian, sekitar 8% anak-anak di Amerika Serikat memiliki alergi makanan.

Kacang-kacangan (alergi makanan yang umum) terkadang digunakan untuk membuat rasa tambahan dalam cairan vaping. Jika seorang anak menelan atau menyentuh cairan dengan alergen di dalamnya, mereka dapat mengalami reaksi.

Namun, ini hanya risiko teoretis untuk saat ini, karena sedikit penelitian yang telah dilakukan tentang topik tersebut.

Demikian pula, pemerintah AS telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi sebagian besar produk vaping rasa, efektif pada tahun 2020.

Meskipun hal itu akan mengurangi jumlah kartrid rasa yang tersedia di Amerika Serikat, pedoman tersebut terbatas pada produk yang diajukan untuk otorisasi pasar dan tidak termasuk dibuat di rumah atau dibeli secara online dari negara lain.

Vaping Bekas sebagai Pintu Masuk menjadi Vappers

Selain risiko kesehatan yang masih belum pasti terkait dengan menghirup aerosol e-rokok, berada di sekitar orang yang melakukan vape dapat memiliki konsekuensi lain terutama bagi remaja yang lebih cenderung dipengaruhi oleh norma sosial dan isyarat visual.

Kekhawatiran di antara beberapa profesional kesehatan masyarakat adalah bahwa melihat orang lain melakukan vape dapat mendorong kaum muda untuk mengambil vaping sendiri dan mungkin membantu menormalkan kembali penggunaan tembakau secara umum.

Banyak Yang Tidak Diketahui

Para peneliti menghabiskan waktu puluhan tahun untuk mempelajari konsekuensi kesehatan dari perokok pasif. Mungkin perlu beberapa saat sebelum kita memiliki gambaran yang jelas tentang bagaimana vaping bekas dapat berdampak pada kesehatan jangka panjang seseorang, terutama untuk anak kecil.

Sementara penelitian menunjukkan konsentrasi formaldehida dan zat lain kemungkinan jatuh di bawah standar OEHHA di dalam rumah, tingkat yang ditetapkan oleh standar keselamatan ini dirancang untuk orang dewasa yang sehat di tempat kerja, bukan anak-anak, wanita hamil, orang dewasa yang lebih tua, atau orang dengan masalah kesehatan kronis.

Apa yang mungkin dianggap aman bagi rata-rata karyawan di tempat kerja masih dapat menimbulkan risiko kesehatan yang serius bagi populasi yang lebih rentan secara medis.

Hukum Larangan Vaping di Tempat Umum

Untuk menurunkan potensi risiko yang ditimbulkan oleh vaping bekas, beberapa negara bagian, wilayah, dan kota A.S. telah mulai membatasi tempat orang dapat melakukan vape.

Menurut American Nonsmokers’ Rights Foundation, pada Januari 2020, 19 negara bagian dan lebih dari 900 kota telah memasukkan rokok elektrik dan perangkat rokok elektrik lainnya dalam undang-undang dan kebijakan mereka yang melarang merokok di lingkungan tertentu, seperti sekolah atau tempat kerja.

Beberapa undang-undang ini menawarkan pengecualian. Misalnya, di New York dan Vermont, vaping dilarang di semua tempat bebas asap rokok (seperti tempat kerja, bar, restoran, dan fasilitas perjudian) kecuali toko rokok elektrik.

Tidak banyak penelitian yang dilakukan tentang bahaya kesehatan dari vaping bekas. Studi awal menunjukkan bahwa risiko yang ditimbulkan oleh vaping bekas secara substansial lebih rendah daripada perokok pasif, tetapi itu adalah standar yang rendah mengingat seberapa keras asap rokok pada tubuh.

Aerosol yang dihasilkan oleh rokok elektrik dan aerosolizer lainnya masih dapat mengandung racun yang berpotensi berbahaya, termasuk nikotin. Kami belum tahu bagaimana racun ini mempengaruhi tubuh dalam jangka panjang, terutama untuk anak kecil yang terpapar aerosol vaping selama bertahun-tahun dan selama periode perkembangan yang penting.

 

Apabila kamu atau saudaramu yang masih aktif vaping atau merokok, segeralah untuk berhenti. Karena berhenti merokok memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Jika masih sulit untuk berhenti, silahkan berkonsultasi ke penyedia pelayanan kesehatan terdekat. Sekian pembahasan kali ini, semoga bermanfaat.

Bagikan Halaman ini