Sindrom Pramenstruasi

RockenBolle.net – Apa itu Sindrom Pramenstruasi ? Mungkin banyak orang diluar sana yang tidak familiar dengan kata ini, namun mereka lebih familiar dengan ‘PMS’.

Apa itu Sindrom Pramenstruasi?

Sindrom pramenstruasi disebabkan oleh penurunan kadar hormon setelah ovulasi dan biasanya terjadi pada paruh kedua siklus menstruasi bulanan.

Gejala PMS, termasuk kembung, nyeri haid, gampang marah, perubahan suasana hati dan nyeri di bagian payudara, mempengaruhi sebagian besar wanita di beberapa titik dalam hidup mereka.

Kamu mungkin melihat gejala PMS yang berbeda dari bulan ke bulan, dengan intensitas gejala yang bervariasi dari ringan hingga berat.

Tidak sepenuhnya dipahami mengapa beberapa wanita lebih terpengaruh oleh gejala PMS daripada yang lain. Namun, gejala PMS seringkali paling buruk saat remaja atau mendekati menopause.

Jika gejala emosional sangat parah, kamu mungkin mengalami gangguan dysphoric pramenstruasi (PDD), yang mempengaruhi dua dari 100 wanita.

Dalam kebanyakan kasus, perubahan gaya hidup dan perawatan medis dapat berhasil meredakan PMS.

Bagaimana cara mengetahui seorang wanita sedang mengalami sindrom pramenstruasi?

Gejala PMS yang umum meliputi:

  • Perasaan depresi, kecemasan, lekas marah dan agresi
  • Perubahan suasana hati dan harga diri rendah
  • Kembung dan/atau sakit perut
  • Sembelit atau diare
  • Mengidam makanan, merasa lebih lapar dari biasanya atau juga tidak ingin makan
  • Kelelahan
  • Mual

Diagnosis dan tes untuk sindrom pramenstruasi

Sindrom Pramenstruasi merupakan gejala yang muncul menjelang masa menstruasi pada seorang wanita. Gejala tersebut berupa perubahan-perubahan pada keseharian, baik itu perilaku ataupun emosi.

Jika tidak dapat meredakan gejala PMS dan mengganggu kehidupan sehari-hari, temui dokter umum. Jika memungkinkan, selama tiga bulan sebelum membuat janji, catat gejala PMS , termasuk frekuensi, tingkat keparahan, dan dampaknya.

Dokter umum akan mengobrol tentang gejala PMS dan bagaimana mereka memengaruhi keseharianmu. Mereka juga dapat mendiskusikan rencana kehamilan, karena hal ini dapat mempengaruhi perawatan yang mereka sarankan.

Untuk mengesampingkan kondisi yang dapat menyebabkan gejala serupa, dokter umum mungkin melakukan tes darah dan mengatur tes lainnya. Mereka mungkin merujuk ke ginekolog (spesialis dalam sistem reproduksi wanita) untuk penilaian, diagnosis, dan perawatan lebih lanjut.

Perawatan umum untuk sindrom pramenstruasi

Kamu harus dapat mengurangi keparahan gejala pramenstruasi. Sebelum menemui dokter umum, cobalah:

  • Menerapkan gaya hidup sehat yaitu dengan makan makanan yang seimbang, berolahraga secara teratur, tidur selama 7-9 jam setiap malam, tidak merokok, menghindari alkohol dan menurunkan berat badan berlebih. Lihat juga cara tidur nyenyak di malam hari.
  • Menemukan cara untuk mengurangi stres, seperti yoga, Pilates atau mindfulness.
  • Mengambil pereda nyeri yang dijual bebas seperti ibuprofen atau parasetamol.

Jika pengobatan ini tidak membuat perbedaan pada gejala PMS Anda, dokter umum atau konsultan Anda akan merekomendasikan pengobatan. Perawatan untuk PMS meliputi:

  • Pil kontrasepsi kombinasi yang mencegah ovulasi.
  • Terapi perilaku kognitif, di mana kamu akan belajar cara-cara positif untuk mengatasi gejala.
  • Anti-depresan, untuk meredakan gejala emosional.
  • PMS Diuretik, untuk meredakan payudara yang kembung dan nyeri.
  • Obat hormon, untuk menyeimbangkan level hormon.

Dalam kasus yang jarang terjadi, dan jika tidak menginginkan anak lagi, konsultan mungkin menyarankan untuk mengangkat indung telur melalui pembedahan.

Bagikan Halaman ini