Apa itu Black Death? Awal Mula dan Penyebarannya

Apa itu Black Death? – Black Death telah membunuh 200 juta orang yang ada di dunia. Pada abad ke-14 populasi dunia diperkirakan 443 juta. Itu berarti Black Death membunuh antara 17% dan 45% dari total penduduk bumi pada saat itu. Pemahaman modern tentang bakteri Pestis menyatakan bahwa peningkatan populasi tikus di Eropa berarti menghasilkan lebih banyak kutu. Kutu akan menggigit tikus yang terinfeksi bakteri Yersinia Pestis, dan kemudian menginfeksi orang sehat saat mereka menggigitnya. Sebuah studi 2018 memperkenalkan bukti baru untuk mendukung model penularan manusia-kutu-manusia, menghilangkan kesalahan tikus, dan bahkan menunjukkan bahwa kutu di tubuh manusia bisa menjadi salah satu faktor utama.

 

Apa itu Black Death?

The Black Death adalah epidemi global yang melanda Eropa dan Asia pada pertengahan 1300-an. Wabah ini pertama kali sampai di Eropa  pada Oktober 1347, ketika 12 kapal dari Laut Hitam berlabuh di pelabuhan Messina, Sisilia.

apa itu black death, asal mula dan penyebarannya
Kredit : The Raven Report

Orang-orang yang berkumpul di dermaga melihat penampakan yang mengerikan. Banyak orang di atas kapal sudah mati, dan ada yang masih hidup tetapi mengalami sakit parah dan ditutupi bisul hitam yang mengeluarkan darah dan nanah yang menjijikkan. Pihak berwenang Sisilia memerintahkan armada “kapal kematian” untuk segera keluar dari pelabuhan, namun sudah terlambat. Hal yang mereka tidak ketahui adalah Black Death akan membunuh lebih dari 20 juta orang di Eropa dengan jumlah hampir sepertiga dari populasi benua itu.

 

Awal Mula Black Hole

Bahkan sebelum “kapal kematian” berhenti di pelabuhan di Messina, banyak orang Eropa telah mendengar desas-desus tentang “Sampar Besar” yang mengukir jalur mematikan melintasi rute perdagangan Timur Dekat dan Timur Jauh. Memang, pada awal 1340-an, penyakit itu telah menyerang Cina, India, Persia, Suriah, dan Mesir.

Wabah diperkirakan berasal dari Asia lebih dari 2.000 tahun yang lalu dan kemungkinan disebarkan oleh kapal dagang, meskipun penelitian terbaru menunjukkan bahwa patogen (virus) yang bertanggung jawab atas Black Death mungkin telah ada di Eropa pada awal 3000 SM.

 

Gejala Wabah Black Death

Orang Eropa hampir tidak diperlengkapi untuk menghadapi kenyataan mengerikan dari Black Death. “Pada pria dan wanita sama,” penyair Italia Giovanni Boccaccio menulis, “Pada awal penyakit, pembengkakan tertentu, baik di selangkangan atau di bawah ketiak. Ada berukuran sebesar apel biasa, yang lain seukuran apel telur, beberapa lebih dan beberapa kurang, dan ini vulgar bernama wabah-bisul.”

ilustrasi korban dari black death
Ilustrasi korban dari black death

Darah dan nanah merembes keluar dari pembengkakan aneh ini, yang diikuti oleh sejumlah gejala tidak menyenangkan lainnya seperti demam, menggigil, muntah, diare, sakit dan nyeri yang hebat. Kemudian, dalam waktu singkat akan menemui kematian.

Wabah Bubonic menyerang sistem limfatik, menyebabkan pembengkakan di kelenjar getah bening. Jika tidak diobati, infeksi dapat menyebar ke darah atau paru-paru.

Penyebaran Black Death

Wabah Black Death sangat menakutkan, menular tanpa pandang bulu: “hanya dengan menyentuh pakaian,” tulis Boccaccio, “tampak dengan sendirinya mengkomunikasikan penyakit itu kepada yang menyentuhnya.” Penyakit ini juga sangat cepat menularnya. Orang-orang yang sangat sehat ketika mereka pergi tidur di malam hari bisa mati di pagi hari.

Para ilmuwan memahami bahwa Black Death, sekarang dikenal sebagai wabah, disebarkan oleh bakteri yang disebut Yersina pestis.

Mereka tahu bahwa bakteri berpindah dari orang ke orang melalui udara, serta melalui gigitan kutu dan tikus yang terinfeksi. Di Eropa pada abad pertengahan, kedua binatang hama ini dapat ditemukan hampir di setiap sudut. Terutama di rumah di atas kapal dari semua jenis. Begitulah wabah mematikan menyebar melalui satu kota pelabuhan Eropa demi satu.

Setelah melanda pelabuhan Messina, Black Death kemudian menyebar ke pelabuhan Marseilles di Perancis dan pelabuhan Tunis di Afrika Utara. Selanjutnya sampai ke Roma dan Florence, dua kota di pusat jaringan rute perdagangan yang cukup padat. Kemudian pada pertengahan tahun 1348, Black Death sudah merajalela di Paris, Bordeaux, Lyon dan London.

Rangkaian peristiwa yang suram ini sangat menakutkan tetapi masih dapat dipahami. Namun, pada pertengahan abad ke-14, tampaknya tidak ada penjelasan rasional untuk penyakit ini. Tidak ada yang bisa menjelaskan bagaimana Black Death ditularkan, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencegah atau mengobatinya. Menurut seorang dokter, misalnya, ”kematian seketika terjadi ketika roh udara yang keluar dari mata orang sakit menyerang orang sehat yang berdiri di dekatnya dan memandangi orang sakit”.

 

Lalu, Bagaimana Black Death Berakhir?

Wabah ini tidak pernah benar-benar berakhir dan kembali dengan pembalasan bertahun-tahun kemudian. Tetapi para pejabat di kota pelabuhan Ragusa yang dikuasai Venesia dapat memperlambat penyebarannya dengan mengisolasi para pelaut yang tiba sampai jelas bahwa mereka tidak membawa penyakit itu. Menciptakan jarak sosial yang mengandalkan isolasi untuk memperlambat penyebaran penyakit.

Para pelaut pada awalnya ditahan di kapal mereka selama 30 hari , kemudian ditingkatkan menjadi 40 hari, atau karantina. Ini juga menjadi asal mula dari istilah “karantina” dany masih digunakan sampai sekarang.

 

Apakah Black Death Masih Ada Sampai Sekarang?

Jawabannya adalah ya. Epidemi Black Death telah berjalan pada awal 1350-an, tetapi wabah itu muncul kembali setiap beberapa generasi selama berabad-abad. Sanitasi modern dan praktik kesehatan masyarakat telah sangat mengurangi dampak penyakit tetapi belum menghilangkannya. Sementara antibiotik tersedia untuk mengobati Black Death, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, masih ada 1.000 hingga 3.000 kasus wabah setiap tahun.

 

Bagikan Halaman ini