Adakah Tes Varian Delta? Apa yang dikatakan Para Ahli? Apa yang dikhawatirkan?

Rockenbolle.net – Dengan varian Delta yang menjadi mayoritas infeksi COVID, orang-orang bertanya-tanya. Adakah tes Varian Delta? Untuk beberapa saat di beberapa negara terlihat sudah berhasil mengalahkan pandemi COVID-19. Dan kemudian muncul lah varian delta yang sangat meresahkan dengan tingkat penyebarannya yang lebih cepat.

Bahkan untuk sekelas Amerika saja varian ini begitu cepat mendominasi. Delta berubah dari hanya menyebabkan 2% kasus COVID-19 pada pertengahan Mei menjadi 98% kasus pada 14 Agustus, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Berita tentang varian Delta ada di mana-mana sekarang dan, jika Anda kebetulan terkena COVID-19, wajar jika penasaran apakah itu karena varian Delta. Jadi, apakah ada tes untuk varian Delta yang bisa diakses? Ini sebenarnya sedikit lebih rumit daripada yang dipikirkan kebanyakan orang.

 

Sekilas Tentang Varian Delta

Muncul pertama kali di India pada Desember 2020, Varian Delta, alias B.1.617.2 langsung menggemparkan dunia dengan tingkat penyebarannya yang cepat. Menurut CDC, varian ini  merupakan  mutasi B.1.617, yang disebut strain “mutan ganda” yang telah menjadi berita utama pada bulan April lalu.

Varian Delta memiliki beberapa mutasi pada protein lonjakan SARS-CoV-2, dimana hal tersebut yang membantunya menyebar lebih mudah daripada SARS-CoV-2 asli. SARS-CoV-2 merupakan virus korona yang menyebabkan infeksi pernapasan. CDC juga mengatakan bahwa jenis varian ini lebih mudah menyebar dan dapat menimbulkan pengurangan potensi dalam keefektivitasan vaksin COVID-19. Ini juga dapat membuat beberapa perawatan antibodi monoklonal kurang efektif melawan virus.

 

Untuk saat ini, varian Delta merupakan 98% dari kasus COVID-19 yang ada di AS. “Jika kamu terkena COVID baru-baru ini, kamu mendapatkannya dari varian Delta,” kata William Schaffner, MD, spesialis penyakit menular dan profesor di Vanderbilt University School of Medicine, kepada Health.

 

Jadi, adakah tes untuk varian Delta?

Di sinilah segalanya menjadi sedikit rumit. Secara teknis, ada tes untuk varian Delta tetapi itu bukan sesuatu yang orang umum atau dokter dapat akses. “Tidak ada tes komersial untuk varian Delta,” kata Amesh A. Adalja, MD, seorang sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins. Sebaliknya, apa yang terjadi adalah bahwa “sampel terpilih” dari tes reaksi berantai polimerase positif (PCR) akan dipelajari lebih lanjut untuk mencari mutasi karakteristik varian Delta.

 

CDC memiliki program pengawasan genomik SARS-CoV-2 nasional yang berfungsi untuk mengidentifikasi dan melacak varian virus yang telah bertebaran di wilayah AS. Di bawah program ini, CDC juga secara teratur menerima sampel dari departemen kesehatan negara bagian dan lembaga kesehatan masyarakat lainnya untuk pengurutan genetik, karakterisasi lebih lanjut, dan evaluasi. Sistem ini memproses 750 sampel seminggu dan kemudian menghitung banyak informasi, termasuk persentase kasus yang disebabkan oleh varian tertentu.

 

“Pengurutan ini hanya dapat dilakukan di laboratorium khusus,” Kata Thomas Russo, MD, seorang profesor dan kepala penyakit menular di Universitas di Buffalo di New York.

 

Pada dasarnya, ada kemungkinan kecil bahwa tes COVID-19 positif Anda dapat dikirim ke CDC untuk pengurutan genom, tetapi Anda tetap tidak akan tahu atau mengetahuinya.

 

Dokter mengatakan Anda tidak perlu diuji untuk varian Delta

“Pada akhirnya, itu tidak masalah,” kata Dr. Russo. “Jika terinfeksi dengan varian Delta atau yang lain, itu tidak akan mempengaruhi cara seseorang menangani penyakit itu.”

 

Schaffner setuju bahwa tidak memiliki kapasitas untuk menguji semua orang untuk varian Delta sekarang, dan tidak perlu untuk melakukannya.

 

Pada akhirnya, mengetahui tes COVID-19 positif mana yang berasal dari varian Delta adalah untuk pengawasan dan pelacakan kesehatan masyarakat, kata Dr. Russo. “Jika dilihat dari sudut pandang masyarakat, memang ini merupakan hal yang penting. Namun, jika dilihat dari sudut pandang pribadi, tidak ada alasan yang signifikan bahwa seseorang perlu mengetahui varian mana yang ia miliki,” katanya.

Namun, karena situasi seputar COVID-19 terus berkembang, kemungkinan ada beberapa data telah berubah sejak dipublikasikan, kami juga mendorong pembaca untuk tetap mendapat informasi tentang berita dan rekomendasi untuk komunitas mereka sendiri dengan menggunakan CDC, WHO, dan departemen kesehatan masyarakat setempat lainnya sebagai sumber daya.

Bagikan Halaman ini