5 pertanyaan tentang penyembuhan virus corona (COVID-19)

RockenBolle.net – Setelah seseorang dinyatakan positif, muncul pula pertanyaan tentang penyembuhan virus Corona (Covid-19). Kebanyakan orang yang baru terinfeksi virus corona (COVID-19) dapat mencapai kesembuhan dan pulih sepenuhnya, karena sistem kekebalan mampu menghilangkan virus dari tubuh. Namun, waktu yang dapat berlalu sejak orang tersebut menunjukkan gejala pertama, hingga dianggap sembuh, dapat bervariasi dari kasus ke kasus, mulai dari 14 hari hingga 6 minggu.

Setelah seseorang dianggap sembuh, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengasumsikan bahwa tidak ada risiko penularan penyakit dan orang tersebut kebal terhadap virus corona baru. P2P juga menunjukkan bahwa penelitian lebih lanjut dengan pasien yang pulih masih diperlukan untuk membuktikan asumsi ini. Langsung saja kita simak dibawah apa-apa saja pertanyaan yang sering diajukan mengenai penyembuhan covid-19.

1. Kapan seseorang dianggap sembuh?

Dilansir dari tuasaude, seseorang yang telah didiagnosis dengan COVID-19 dapat dianggap sembuh dengan dua cara:

Dengan tes COVID-19

Seseorang dianggap sembuh ketika :

  • Tidak demam selama 24 jam, dan tidak menggunakan obat demam apapun;
  • Menunjukkan perbaikan dari gejala seperti batuk, nyeri otot, bersin dan kesulitan bernapas;
  • Memiliki hasil negatif dalam 2 tes COVID-19 yang dilakukan lebih dari 24 jam.

Kriteria ini paling sering digunakan untuk pasien yang dirawat di rumah sakit, yang memiliki penyakit yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh atau yang memiliki gejala penyakit yang parah di beberapa titik selama infeksi.

Umumnya, orang-orang ini membutuhkan waktu lebih lama untuk dianggap sembuh, karena parahnya infeksi, sistem kekebalan tubuh lebih sulit melawan virus.

Tanpa tes COVID-19

Orang tersebut dianggap sembuh jika:

  • Tidak mengalami demam minimal 24 jam, tanpa menggunakan obat-obatan;
  • Ini menunjukkan perbaikan gejala, seperti batuk, malaise, bersin dan kesulitan bernapas;
  • Lebih dari 10 hari telah berlalu sejak gejala pertama COVID-19. Dalam kasus yang lebih parah, periode ini dapat diperpanjang oleh dokter hingga 20 hari.

Kriteria ini umumnya digunakan pada kasus infeksi yang lebih ringan, terutama pada orang yang sedang dalam pemulihan dalam program isolasi di rumah.

 

2. Apakah keluar dari rumah sakit sudah pasti sembuh?

Dipulangkan dari rumah sakit tidak selalu berarti bahwa orang tersebut sembuh. Ini karena, dalam banyak kasus, orang tersebut dapat dipulangkan ketika gejalanya membaik dan tidak perlu lagi berada di bawah pengawasan terus menerus di rumah sakit. Dalam situasi ini, orang tersebut harus melanjutkan isolasi di sebuah ruangan di rumah, sampai gejalanya hilang dan dia dianggap sembuh dengan salah satu cara yang disebutkan di atas.

 

3. Dapatkah orang yang sembuh itu menularkan penyakitnya?

Selama ini dianggap orang yang sembuh dari COVID-19 memiliki risiko yang sangat rendah untuk menularkan virus ke orang lain. Meskipun seseorang yang disembuhkan mungkin memiliki beberapa load selama beberapa minggu setelah gejala mereda, karena virus yang dilepaskan sangat rendah, dan tidak ada risiko penularan.

Selain itu, orang tersebut juga tidak lagi batuk dan bersin terus-menerus, yang merupakan bentuk utama penularan virus corona baru.

Namun, penyelidikan lebih lanjut diperlukan dan, oleh karena itu, otoritas kesehatan merekomendasikan untuk selalu menjaga menjalankan protokol kesehatan seperti sering mencuci tangan, menutupi mulut dan hidung kapan pun saat batuk, serta menghindari berada di tempat umum yang tertutup.

4. Apa bisa terkena COVID-19 dua kali?

Setelah tes darah dilakukan pada orang yang pulih, dimungkinkan untuk mengamati bahwa tubuh mengembangkan antibodi, dari jenis IgG dan IgM, yang tampaknya menjamin perlindungan terhadap infeksi baru oleh COVID-19. Setelah infeksi, seseorang dapat mengembangkan kekebalan selama sekitar 90 hari, mengurangi risiko infeksi ulang.

Setelah periode ini, ada kemungkinan bagi orang tersebut untuk mengembangkan infeksi SARS-CoV-2, jadi penting bahwa bahkan setelah gejalanya hilang dan penyembuhannya dikonfirmasi melalui tes, orang tersebut mempertahankan semua tindakan yang membantu mencegah infeksi baru, seperti penggunaan masker, social distancing dan cuci tangan.

 

5. Apakah ada gejala sisa infeksi jangka panjang?

Sejauh ini, tidak ada gejala sisa yang diketahui terkait langsung dengan infeksi COVID-19, karena kebanyakan orang tampaknya sembuh tanpa gejala sisa permanen, terutama karena mereka mengalami infeksi ringan atau sedang.

Dalam kasus infeksi COVID-19 yang paling serius, di mana orang tersebut mengembangkan pneumonia, gejala sisa permanen dapat terjadi, seperti penurunan kapasitas paru-paru, yang dapat menyebabkan sesak napas dalam aktivitas sederhana seperti berjalan cepat atau menaiki tangga . Namun, jenis sekuel ini terkait dengan bekas luka paru yang ditinggalkan oleh pneumonia dan bukan oleh infeksi virus corona.

Gejala sisa lainnya juga dapat muncul pada orang yang dirawat di rumah sakit di ICU, tetapi dalam kasus ini, mereka bervariasi sesuai dengan usia dan adanya penyakit kronis lainnya, seperti masalah jantung atau diabetes.

Menurut beberapa laporan, ada pasien sembuh dari COVID-19 yang tampaknya mengalami kelelahan berlebihan, nyeri otot, dan sulit tidur, bahkan setelah virus corona dihilangkan dari tubuhnya, yang diberi sebutan sindrom pasca-COVID.

 

Bagikan Halaman ini