5 Komplikasi Demam Berdarah yang Paling Umum Terjadi

RockenBolle – Komplikasi demam berdarah terjadi ketika penyakit tidak diidentifikasi dan diobati pada tahap awal, atau ketika perawatan yang diperlukan selama penyakit tidak diikuti, seperti istirahat dan hidrasi konstan. Beberapa komplikasi yang dapat disebabkan oleh demam berdarah adalah dehidrasi berat, gangguan hati, jantung, saraf dan/atau pernapasan, selain demam berdarah dengue, yang merupakan reaksi parah terhadap virus dengue yang menyebabkan perdarahan.

Demam Berdarah Dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh virus, yang dikenal sebagai virus dengue, yang ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti, yang menyebabkan gejala seperti nyeri di sekujur tubuh, munculnya bintik-bintik merah pada kulit, kelelahan yang luar biasa, mual dan demam tinggi. Lihat pertanyaan seputar penyebaran demam berdarah.

Beberapa Komplikasi Demam Berdarah yang dapat terjadi

1. Demam Berdarah Dengue

Demam berdarah dengue adalah jenis demam berdarah yang biasanya muncul, sebagian besar waktu, ketika Anda terinfeksi lebih dari 1 kali oleh virus, yang menyebabkan perubahan pembekuan darah. Penyakit ini menyebabkan pendarahan terutama pada mata, gusi, telinga dan hidung, serta munculnya darah pada tinja, bintik-bintik merah pada kulit, muntah dan denyut nadi lemah dan cepat.

Demam berdarah jenis ini jika tidak segera ditangani dapat menyebabkan kematian dan pengobatannya harus dilakukan di rumah sakit agar perdarahan dan hidrasi dalam tubuh dapat dikendalikan.

 

2. Komplikasi demam berdarah yang mengakibatkan dehidrasi parah

Dehidrasi adalah salah satu konsekuensi paling umum dari demam berdarah dan dapat dilihat melalui beberapa tanda dan gejala seperti kelelahan ekstrim, haus, lemah, sakit kepala, mulut dan bibir kering, bibir pecah-pecah dan kulit kering, mata cekung dan cekung, dan peningkatan denyut jantung kulit. .

Dehidrasi dapat diobati dan dicegah dengan menelan serum buatan sendiri, jus buah, teh dan air saat Anda sakit, tetapi dalam kasus yang lebih parah mungkin perlu pergi ke rumah sakit untuk perawatan dehidrasi yang harus dilakukan dengan saline yang diberikan langsung ke pembuluh darah.

 

3. Masalah Hati

Demam berdarah, bila tidak ditangani dengan benar, dapat menyebabkan hepatitis dan/atau gagal hati akut, yaitu penyakit yang mempengaruhi hati, yang menyebabkan perubahan fungsi organ. Dalam kasus yang lebih parah, penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan hati yang ireversibel dan transplantasi mungkin diperlukan.

Ketika ada masalah hati, biasanya ada gejala muntah, mual, sakit parah di perut dan perut, tinja pucat, urin gelap, atau kulit dan mata kuning.

 

4. Masalah Neurologis

Beberapa komplikasi yang muncul ketika virus dengue mencapai otak adalah ensefalopati, ensefalitis, dan meningitis. Selain itu, demam berdarah juga dapat menyebabkan Myelitis, peradangan sumsum tulang belakang, dan Guillain-Barré Syndrome, peradangan yang mempengaruhi saraf dan mengakibatkan kelemahan otot dan kelumpuhan, yang bisa berakibat fatal.

Komplikasi ini dapat terjadi karena virus dengue dapat langsung masuk ke aliran darah, mencapai otak dan Sistem Saraf Pusat, sehingga menyebabkan peradangan. Selain itu, virus juga dapat memicu reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh sehingga menghasilkan antibodi terhadap virus yang akhirnya menyerang tubuh itu sendiri.

Ketika virus dengue mempengaruhi Sistem Saraf Pusat, gejala spesifik muncul seperti kantuk, pusing, lekas marah, depresi, kejang, amnesia, psikosis, kurangnya koordinasi motorik, kehilangan kekuatan pada satu sisi tubuh, lengan atau kaki, delirium atau kelumpuhan.

 

5. Masalah Jantung dan Pernafasan

Demam berdarah juga dapat menyebabkan efusi pleura, ketika mencapai paru-paru, atau miokarditis, yaitu peradangan pada otot jantung.

Ketika ada gangguan pernapasan atau jantung, beberapa gejala yang mungkin dialami antara lain sesak napas, kesulitan bernapas, pilek, tangan dan kaki berwarna kebiruan, nyeri dada, batuk kering, nyeri otot atau pusing.

Semua masalah ini harus dirawat di rumah sakit, karena merupakan komplikasi yang lebih serius yang memerlukan perawatan yang memadai dan pemantauan klinis yang konstan. Selain itu, sangat penting untuk selalu mewaspadai gejala yang muncul, karena bila tidak ditangani dengan baik, DBD dapat berkembang menjadi kematian.

Bagikan Halaman ini