20 Pertanyaan Seputar Vaksin Virus Corona (Covid-19)

RockenBolle.net – Vaksinasi terhadap COVID-19 adalah topik yang sangat kontroversial, terutama karena vaksin dikembangkan dalam waktu singkat untuk mencoba memerangi pandemi di seluruh dunia yang disebabkan oleh virus corona baru. Untuk itu, banyak keraguan dan mitos yang muncul tentang vaksin, terutama terkait keamanan dan kemanjurannya. Maka dari itu pada artikel kali ini, kita akan membahas mengenai 20 pertanyaan seputar vaksin virus corona (covid-19) yang mungkin sering dipertanyakan oleh masyarakat umum.

Di bawah ini adalah daftar pertanyaan yang paling sering, dijelaskan dan diklarifikasi berdasarkan bukti ilmiah.

Vaksin tetap menjadi cara paling efektif untuk melindungi dari infeksi COVID-19 yang serius, yang dapat menyebabkan rawat inap dan mengancam jiwa.

1. Apakah vaksin aman?

Vaksin COVID-19 telah melalui beberapa pengujian untuk memastikan kemanjuran, keamanan, dan kualitasnya. Terlepas dari laboratorium dan jenis vaksin, semuanya telah disetujui oleh WHO dan dianggap aman.

2. Siapa saja yang bisa mendapatkan vaksin?

Vaksin terhadap COVID-19 diindikasikan untuk semua orang, namun disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter dalam beberapa situasi tertentu, seperti memiliki riwayat alergi sebelumnya, terutama untuk beberapa jenis vaksinasi, atau memiliki sistem kekebalan yang lemah, seperti itu terjadi pada pasien kanker atau menjalani perawatan yang menghambat fungsi sistem kekebalan tubuh.

Karena akses ke vaksinasi terbatas, setiap negara telah menerapkan rencana vaksinasi yang membagi populasi ke dalam kelompok prioritas, untuk memberikan vaksin pertama kepada mereka yang paling berisiko terkena infeksi serius.

3. Bisakah mendapatkan vaksin jika mengalami gejala demam, batuk atau flu?

Vaksin tidak dianjurkan dalam situasi ini, karena sistem kekebalan tubuh lebih rapuh. Selain itu, karena gejala COVID-19 dapat disamakan dengan flu, orang tersebut disarankan untuk tetap diisolasi dan mengikuti semua pedoman untuk kasus yang dicurigai. Inilah yang harus dilakukan jika Anda mencurigai COVID-19.

4. Bisakah mendapatkan vaksin COVID bersama dengan vaksin flu?

Tidak ada penelitian yang menunjukkan keamanan pemberian vaksin COVID bersamaan dengan vaksin flu. Untuk itu, Kemenkes menyarankan agar dilakukan dengan selang waktu minimal 15 hari. Orang yang terpanggil untuk mendapatkan kedua vaksin dalam periode yang sama harus memprioritaskan vaksin COVID-19, kemudian mendapatkan vaksinasi flu.

Dalam kasus vaksin melawan COVID-19 yang memerlukan 2 dosis yang diberikan dengan selang waktu kurang dari 4 minggu, seperti halnya Coronavac, Anda harus terlebih dahulu melakukan dua dosis vaksin ini dan baru kemudian menerima vaksin flu, dengan memperhatikan interval 2 minggu dari dosis ke-2.

Sedangkan untuk vaksin yang memerlukan interval antar dosis yang lebih lama, seperti vaksin AstraZeneca, Moderna atau Pfizer, vaksin flu dapat diberikan antara 2 dosis, asalkan periode 2 minggu dari dosis pertama dihormati dan 2 minggu sebelum dosis kedua vaksin COVID-19.

5. Apakah vaksin itu 100% efektif?

Tidak ada vaksin yang dianggap 100% efektif, baik melawan COVID-19 atau infeksi lain yang dapat dicegah. Namun, sebagian besar vaksin terhadap COVID-19 menjamin perlindungan yang hampir lengkap terhadap bentuk penyakit yang paling parah, yang mengurangi risiko rawat inap, serta kematian. Lihat tingkat efektivitas untuk setiap vaksin COVID-19.

Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi efektivitas vaksin adalah:

  • Usia yang lebih tua;
  • Sistem kekebalan yang terganggu, dari penyakit autoimun atau pengobatan kanker, misalnya;
  • Penyakit terkait seperti hipertensi, diabetes atau masalah pernapasan.

Faktor-faktor ini mengurangi kemampuan sistem kekebalan untuk menciptakan respons yang kuat terhadap virus, menyebabkan efektivitas vaksin berkurang. Tetap saja, vaksinasi tetap merupakan cara terbaik untuk melatih tubuh dan mengurangi risiko terkena infeksi serius.

Non-vaksinasi tidak melindungi dari infeksi COVID-19 atau bentuk penyakit yang parah.

6. Apakah vaksin itu wajib?

Vaksinasi terhadap virus corona baru diberikan secara gratis dan bersifat sukarela, yaitu hanya boleh dilakukan oleh mereka yang ingin mendapatkan vaksinasi, dan tidak wajib. Namun, otoritas kesehatan merekomendasikan vaksinasi sebagai sarana perlindungan individu dan untuk membantu mengendalikan pandemi.

7. Berapa lama vaksin itu berlaku?

Vaksin COVID-19 membutuhkan waktu beberapa minggu untuk menunjukkan efek perlindungan yang diharapkan, karena tubuh membutuhkan waktu untuk memproduksi antibodi yang akan memastikan kekebalan terhadap virus. Dengan demikian, orang yang telah melakukan kontak dengan virus pada minggu-minggu sebelum vaksinasi, atau segera setelah menerima vaksin, masih dapat mengembangkan infeksi, karena tubuh belum memiliki antibodi yang diperlukan.

Penting juga untuk diingat bahwa, dalam kasus vaksin yang membutuhkan 2 dosis berbeda, tingkat perlindungan tertinggi hanya terjadi 2-3 minggu setelah dosis kedua.

8. Berapa lama kekebalan vaksin bertahan?

Durasi kekebalan yang diberikan oleh vaksin belum diketahui, namun, studi awal menunjukkan bahwa perlindungan dipertahankan setidaknya selama 4 bulan, secara bertahap menurun setelahnya. Namun, lebih banyak studi akan diperlukan

9. Siapa yang pernah terkena COVID-19, perlu divaksinasi?

Vaksinasi terhadap COVID-19 diindikasikan bahkan untuk mereka yang telah terinfeksi, karena penelitian menunjukkan bahwa infeksi mungkin terjadi lagi.

Orang dengan infeksi aktif tidak boleh divaksinasi, di Brasil disarankan untuk mengambil vaksin lebih dari 30 hari setelah diagnosis awal, dan jika mereka adalah bagian dari kelompok yang divaksinasi, sesuai dengan rencana vaksinasi. Dalam kasus Portugal, vaksin direkomendasikan 6 bulan setelah infeksi COVID.

10. Apakah perlu mengambil dosis ketiga/vaksin booster?

Kementerian Kesehatan Indonesia telah menegaskan bahwa vaksin booster hanya diberikan pada tenaga kesehatan dan publik yang belum pernah di vaksin.  Ada dua jenis vaksin yang bisa diberikan untuk booster yaitu Sinovac dan Moderna. Itu juga dapat diterima dalam waktu 3 bulan setelah menerima vaksinasi kedua. Untuk lebih lengkapnya kamu bisa baca disini.

11. Bisakah ibu hamil mendapatkan vaksin?

Sejauh ini, masih sedikit penelitian yang dilakukan pada ibu hamil yang dapat memastikan keamanan vaksin COVID-19. Untuk alasan ini, rekomendasi untuk vaksinasi bervariasi sesuai dengan otoritas kesehatan di masing-masing negara.

Di Indonesia, dosis pertama vaksin COVID-19 akan mulai diberikan pada usia kandungan 14-27 minggu, dan untuk pemberian dosis kedua dilakukan sesuai dengan masa yang ditentukan dari masing-masing jenis vaksin.

Contoh lainnya seperti di Brasil, vaksinasi selama kehamilan hanya dapat dilakukan dengan resep pada semua wanita hamil di atas 18 tahun, dan ada rekomendasi untuk menghindari vaksin dengan vektor virus, itulah sebabnya vaksin Pfizer dan Coronavac diindikasikan.

Juga di Portugal, vaksinasi dapat dilakukan pada wanita hamil di atas usia 16 tahun, setelah 21 minggu kehamilan, setelah USG morfologi dan dengan interval 14 hari untuk vaksin lainnya.

12. Siapa yang tidak boleh mendapatkan vaksinasi COVID-19?

Tidak ada kontraindikasi definitif terhadap vaksinasi COVID-19. Namun, wanita hamil, anak-anak atau remaja di bawah usia 16 tahun, dan orang-orang dengan segala jenis penyakit serius yang dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, seperti kanker, harus selalu mendiskusikan kemungkinan vaksinasi dengan dokter.

13. Benarkah vaksin bisa menyebabkan kemandulan?

Tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa vaksin terhadap virus corona baru dapat menyebabkan kemandulan.

14. Haruskah saya terus memakai masker setelah vaksinasi?

Karena vaksinasi tidak mencegah penularan virus, disarankan agar setelah vaksinasi, tindakan perlindungan individu dipertahankan, seperti menggunakan masker, sering mencuci tangan, dan menjaga jarak sosial. Langkah-langkah ini harus dipertahankan sampai sebagian besar populasi divaksinasi.

15. Apakah vaksin mengubah DNA?

Tidak ada jenis vaksin terhadap COVID-19 yang menyebabkan perubahan DNA. Meskipun beberapa vaksin mengandung potongan mRNA virus, potongan-potongan ini tidak mengubah DNA sel manusia sama sekali, hanya merangsang sistem kekebalan untuk menghasilkan antibodi yang mampu melawan virus.

16. Apakah mungkin untuk menularkan virus setelah divaksinasi?

Vaksin hanya melindungi terhadap perkembangan infeksi, yang berarti bahwa orang yang divaksinasi, meskipun memiliki risiko rendah mengembangkan gejala, masih dapat membawa dan menularkan virus ke orang lain.

17. Bisakah saya sakit karena mendapatkan vaksin?

Tak satu pun dari vaksin yang disetujui untuk melawan COVID-19 mengandung virus hidup dalam komposisinya. Karena alasan ini, vaksin tidak mampu menyebabkan COVID-19.

18. Apakah saya perlu mengulang vaksinasi secara berkala?

Tidak diketahui berapa lama vaksin COVID-19 memberikan kekebalan, sehingga tidak mungkin untuk mengatakan apakah vaksinasi perlu dilakukan secara berkala. Namun, jika ditemukan bahwa perlindungan berumur pendek, ada kemungkinan bahwa vaksinasi berkala mungkin diperlukan, terutama untuk kelompok yang berisiko lebih tinggi.

19. Bisakah saya menunda dosis kedua vaksin?

Idealnya, dosis kedua vaksin harus diberikan dalam jangka waktu yang ditentukan, karena ini memastikan bahwa booster dibuat pada puncak produksi antibodi yang terjadi setelah dosis pertama. Namun, jika vaksinasi tidak memungkinkan pada tanggal tersebut, disarankan agar dosis kedua diberikan sesegera mungkin. Sebab, meski dosis pertama bukan tanpa efek, efektivitas vaksin baru terjamin setelah kedua dosis diberikan.

Dengan demikian, dosis kedua harus dibuat sesuai dengan rekomendasi pabrikan:

  • Coronavac: 2 hingga 4 minggu;
  • Pfizer dan BioNTech: 28 hari;
  • Modern: 28 hari;
  • Kovaxin: 28 hari;
  • Astrazeneca: 8 minggu;
  • Sputnik V: 21 hari.

Bila memungkinkan, WHO merekomendasikan agar kedua dosis vaksin tersebut sama. Namun, jika ada situasi di mana hal ini tidak memungkinkan, dosis kedua harus diberikan dengan vaksin lain dari jenis yang sama. Lihat jenis utama vaksin dan cara kerjanya. Setelah vaksinasi kedua tetap dianjurkan untuk mendapatkan vaksin booster atau tambahan, karena dua kali vaksin tidak membuat seseorang menjadi kebal.

20. Reaksi merugikan apa yang bisa muncul?

Seperti halnya jenis vaksin lainnya, vaksin COVID-19 juga dapat menimbulkan beberapa efek samping, terutama rasa sakit di tempat suntikan, seperti bengkak, nyeri, dan kemerahan. Selain itu, beberapa orang mungkin mengalami kelelahan, nyeri otot, demam, dan sakit kepala. Gejala-gejala ini biasanya ringan dan cenderung hilang dalam beberapa hari. Lihat apa reaksi merugikan yang paling umum dan apa yang harus dilakukan untuk mengobati masing-masing.

 

 

 

 

Bagikan Halaman ini